December 03, 2009

Keajaiban Kuasa Ilahi 1: Masjid An Nazar Masih Tersergam Gagah


Pemandangan bumi Aceh dari udara. Masjid-masjidnya yang tersergam megah membelah angkasa.

Dahulu saya hanya melihat gambar-gambar masjid yang tidak dimusnah dan diranap ombak tsunami dari paparan media massa. Tapi kini saya saksikan sendiri. Mata dan hati terpana seketika melihat sebahagian tanda-tanda kebesaran dan keagungan-Nya yang masih mekar di bumi Aceh. Semoga catatan kembara Aceh pasca Tsunami ini memberi kita iktibar dan pengajarannya...


Pemandangan sawah padi di Tangse, pekan terakhir kami temui sebelum menempuh hutan belantara semasa perjalanan dari Banda Aceh ke Meulaboh.


Nanggroe Aceh yang subur.

“Selamat Jalan. Jangan lupa saksikan panorama cantik sepanjang jalan,” pesan Kak Marihah Hussin pada saya pagi itu. Kami bersalaman kerana akan berpisah dan bakal bertemu semula tiga hari kemudian. Dia mengikuti kumpulan 1 yang membuat liputan media sekitar Banda Aceh sementara saya mengiringi Team rancangan Secangkir Kasih Radio Ikim.fm dan Islamic Relief Malaysia ke Meulaboh dan Calang.
Perasaan saya tidak sabar-sabar untuk segera sampai ke Meulaboh, iaitu ibukota bagi Kabupaten Aceh Barat. Menyaksikan sendiri kota yang musnah teruk akibat Tsunami kerana kedudukannya hanya 150 km dari pusat gempa bumi. Sewaktu Tsunami kami dimaklumkan jalanraya rosak teruk dan satu-satunya cara untuk sampai ke sana hanya melalui jalan laut.
Namun, saya didedahkan satu fakta menarik.Panorama cantik! Sukar saya bayangkan andai apa yang dinyatakan tidak berada di depan mata. Tetapi saya akui kebenaran kata-katanya. Kembara ke Meulaboh sejauh 330 km menyajikan kami pemandangan yang sungguh menarik dan sukar dinikmati di tanahair sendiri.
Sepanjang 8 jam perjalanan, Pak Supir kami iaitu Pak Azwar tenang memandu sambil kami terus menghayati keindahan Nanggroe Aceh Darussalam ini yang terletak di utara Pulau Sumatera ini. Sawah padi yang menghijau sepanjang jalan, juga tanaman buah-buahan segar hasil perut bumi Aceh yang subur dan makmur. Mata tak puas menatap lembah dan ngarai dihiasi alunan sungai-sungai kecil menuruni lurah. Kami mengharungi tiga buah gunung iaitu Gunung Selawah Agam, Selawah Inong dan Tangse. Adakalanya badan terhenjut-henjut akibat jalan yang belum diturap sepenuhnya. Sepanjang jalan mata tidak boleh lena kerana risau mengingatkan liku-liku tajam yang kami lalui. Getirnya kembara ini mengingatkan saya pada selekoh tajam di Bukit Putus di Kuala Pilah, Negeri Sembilan. Tapi bayangkan laluan seperti ini menjadi teman di perjalanan kami dari Banda Aceh ke Meulaboh.

Tol untuk pembinaan masjid
Apabila memasuki kawasan kampung, hati terhibur seketika kerana jalannya agak tenang. Satu pengalaman baru bagi saya apabila tiba-tiba kenderaan kami ditahan penduduk kampung. Rasa cemas seketika tapi setelah cermin dibuka, mereka datang sambil menghulur kotak. Oh! Rupa-rupanya itu mereka meminta sumbangan derma buat membina masjid yang sedang dalam pembinaan. Ingatan saya terus teringatkan Tol di tanahair.
Sepanjang jalan ke Meulaboh, masjid-masjid baru tumbuh bak cendawan lepas hujan. Sama rancak dengan pembinaan rumah-rumah dan gedung-gedung perniagaan. Menariknya saya lihat rata-rata masjidnya berwarna putih dengan dihiasi satu menara besar berwarna hitam. Apa sebabnya penduduk Aceh gemar dengan rupa masjid begitu, saya tidak pasti.
“Bagi warga Aceh masjid itu satu kebanggaan,” jawab Herawati Mohd Daud, petugas Islamic Relief Indonesia yang mengiringi perjalanan kami. Bagaikan tahu persoalan yang bermain di hati.
Kami mendapat tahu di sebalik pembangunan masjid-masjid baru ini, masjid-masjid yang lama masih tersergam megah dan gagah. Pelik dan ajaib bila difikirkan. Ketika mana ombak ganas Tsunami datang bersama ledakan tanah hitam dan sampah sarap, meranap dan meratah rumah-rumah dan bangunan bertukar menjadi puing-puing yang berselerakan, kebanyakan rumah-rumah Allah ini masih kukuh dan utuh.
Secara logiknya mana mungkin ia tidak binasa kerana lokasi masjid itu betul-betul terletak di pinggir pantai? Namun inilah yang dikatakan keajaiban kuasa Ilahi. Alhamdulillah, pengalaman berada di Aceh membuktikan lagi kehebatan dan kekuasaan-Nya yang tiada tandingan.
Kembara ini memberi peluang kami menatap masjid-masjid yang masih tersergam megah membelah angkasa. Lebih dari itu mendengar kisah dari penduduk Aceh yang terselamat selepas berlari dan berlindung di rumah Allah ini.


Masjid An Nazar, Suak Pandan, Meulaboh


Di Suak Pandan, Meulaboh satu-satunya bangunan tunggal yang utuh berdiri ketika tsunami ialah Masjid An Nazar. Tapi menghairankan kerana dalam masa yang sama rumah-rumah dan bangunan di sekeliling dilibas ombak ganas tsunami lalu bertukar seperti padang jarak padang tekukur.
Ketika ombak tsunami datang menerjah, tiada lagi yang mampu difikirkan penduduk kampung di pinggir pantai ini selain berlari menyelamatkan diri. Seorang penduduk kampung yang terselamat sempat menceritakan detik-detik cemas apabila kampung mereka dilanda Tsunami.
"Apabila mendengar bunyi gemurah kami yakin air laut semakin hampir. Kami semua lari ke rumah Allah. Di situ ada tangga kayu yang baru dipasang Pak Keuchik (Ketua Kampung)dan Pak Imam. Kami naik atas tangga pertama tapi rasa takut ditenggelami air. Kami naik terus ke lantai kedua terletaknya menara masjid," ujar Teuku Burhan Nyak Husin, 48 tahun.

Teuku Burhan berdiri di hadapan Masjid An-Nazar yang telah menyelamatkan dirinya dan 200 orang penduduk Suak Pandan.

Menurutnya, satu keajaiban berlaku di hadapan matanya dan 200 orang penduduk kampung yang berada di atas menara masjid itu. Dengan pertolongan Allah, di depan masjid dua batang pokok kelapa melentuk lalu menahan segala sampah sarap dan pokok-pokok kayu daripada menerjah bangunan masjid.
Sepanjang tsunami mereka dilanda 20 gelombang besar tapi syukurlah dengan adanya pokok kelapa itu mereka mampu menahan biarpun terpaksa menahan lapar dahaga sepanjang jam 8.30 pagi (waktu kejadian tsunami) hingga 7 pagi esoknya. Apabila air sudah reda Teuku Burhan dan penduduk kampung yang lain turun dari masjid dan berjalan kaki menuju ke kampung berhampiran. Dalam keadaan sehelai sepinggang mereka tiba di Kg. Cot Selamat pada pukul 3 petang, itupun setelah mengharungi jalan hutan dipenuhi air. Penduduk di situ memberi mereka makan-minum dan pakaian.
Imam Masjid An-Nazar iaitu Abdul Aziz Hamzah, 47 tahun sempat menceritakan pada kami walaupun ketika kejadian itu dia tidak berada di atas masjid tapi dia mendengar cerita penduduk kampung yang terdengar suara orang memberi salam beberapa kali sebelum ombak mula memasuki masjid. Suara siapakah yang memberi salam itu namun sehingga kini tiada siapa mampu memberikan jawapannya. Apapun sehingga saat ini Masjid An-Nazar masih tersergam megah dan dikelilingi rumah gratis (percuma) sumbangan badan-badan NGO termasuklah Islamic Relief. Hanya lantai dan sebahagian depan masjid yang rosak dan kini dalam usaha pembaikan. Yang cukup menarik perhatian saya dan teman-teman media, apabila melihat tangga kayu di atas menara masjid itu. Sengaja ia dibiarkan di situ, setidak-tidaknya itulah satu-satunya monumen bagi penduduk Suak Pandan mengingati tragedi Tsunami yang berlaku pada 26 Disember 2004 yang lalu.
Sesungguhnya Dialah Allah Al-Aziz, sebaik-sebaik pemelihara dan sebaik-baik tempat kita memohon perlindungan...


Lima tahun sudah berlalu namun tangga kayu ini masih tetap di situ menjadi salah satu saksi bisu tragedi Tsunami di Aceh.

Petikan Kembara Aceh Pasca Tsunami Siri 2 dalam Majalah ANIS bulan Oktober 2009

Akan bersambung lagi...

December 02, 2009

Setulus Doa dari Padang Arafah


Arafah, tempat terbaik untuk berdoa - Petikan gambar dari Blog Ustaz Amin.

Saya baru sahaja terbaca kisah pelik tapi benar iaitu mengenai Keajaiban Di Padang Arafah dari blog Ustaz Amin: Universiti Kehidupan. Ustaz Amin ketika ini masih berada di Makkah.
Kisah ajaib ini mengenai pertemuan Ustaz Amin dengan seorang wanita yang sebelum itu terpaksa dipapah untuk masuk ke Arafah tapi selepas berdoa Allah sembuhkan penyakit yang dihadapi. Wanita itu selepas itu boleh berjalan seperti sediakala.
Saya percaya anda juga sudah tentu biasa mendengar kisah-kisah keajaiban seperti itu daripada penziarah Tanah Suci.
Sememangnya bumi Makkah, bumi yang subur dengan barakah. Bumi suci yang dimuliakan ALLAH sejak ia mula dicipta sehinggalah hari kiamat.
Padang Arafah merupakan tempat pertemuan datuk dan nenek pertama kita iaitu Nabi Adam a.s dan Hawa. Setelah berpisah puluhan tahun, akhirnya keduanya bertemu di sini, dengan izin Allah.
Pada hari wukuf jutaan umat Islam berkumpul di sini - di waktu ini semua manusia sama tinggi dan sama rendah. Di sini tidak dipeduli siapa engkau. Engkau raja atau rakyat, engkau kaya atau miskin semuanya berbalut kain putih. Sama saja di sisi Tuhan. Semuanya tunduk patuh mengharap belas ehsan daripada pemilik kerajaan langit dan bumi. Bumi Arafah bagaikan Padang Mahsyar yang dihuni hati-hati manusia yang benar-benar pasrah saling mengharap redha dan rahmat dari Allah Taala.
Pada hari inilah dikatakan Allah akan turun ke langit dunia lalu mengampuni segala dosa hamba-hamba-Nya. Di sinilah berlakunya kemuncak rasa perhambaan subur di saubari lalu menerbitkan doa yang benar-benar tulus kepada Allah SWT.
Ini juga satu kisah ajaib tapi benar. Saya kongsi dan lampirkan di sini bukan sekadar satu hiburan semata. Mendengar kisah-kisah ajaib ini insya-Allah jika direnungi boleh menambahkan keinsafan menjunam jauh ke hati kita yang keras. Agar lunaklah hati kita dan benar-benar yakin bahawa Allah Maha mendengar apa yang didoakan hamba-hamba-Nya. Dan Dia juga berkuasa untuk mengkabulkan apa jua hajat yang dipinta hamba-hamba-Nya. Cepat atau lambat hanya Dia mengetahui-Nya.
Selepas Idul Adha, saya menelefon seorang sahabat. Saya dan dia, sama-sama merayakan hari raya korban kali tanpa suami di sisi. Bezanya suami saya ke Jordan dan Syria tapi suami sahabat saya ini bertugas sambil menunaikan haji.
Sahabat saya ini menceritakan satu kisah ajaib yang berlaku. Berkat doa dari suami dari Bumi Arafah dia menyaksikan satu keajaiban. Rezekinya di pagi raya begitu melimpah-ruah.
Ketika mana sang suami sama-sama berhimpit dan bersesak-sesak dengan jemaah haji yang lain di Padang Arafah yang dicurah air hujan selebat-lebatnya, si isteri menghantar sms, "Kami di sini putus bekalan wang. Harap dapat membantu," sms dihantar dengan niat supaya suami dapat menghantar sedikit duit ke dalam bank. Tapi memang mustahil dalam keadaan sedemikian rupa. Tiada apa yang mampu dilakukan sang suami hanya sekeping doa dikirim dari kejauhan, "Saya doakan awak dan anak-anak dimurahkan rezeki oleh Allah."
Memang bukan niat suami untuk meninggalkan anak isteri tanpa sedikit bekalan tapi memandangkan ini tugasan pertama beliau selepas menamatkan perkhidmatan di sebuah syarikat, sedikit kepayahan terpaksa diharungi buat permulaan.
Kata si isteri kepada saya, "Bayangkan hanya itu saja jawapannya. Dalam hati ada rasa kecewa,ingatkan bolehlah dimasukkan sedikit wang. Ketika itu saya dan anak-anak semuanya berpuasa, gas di dapur pula habis. Tiba-tiba adik telefon, "kak, suami saya dapat sedikit wang, jomlah kita beli barang-barang dapur. Keesokannya pula rumah saya dihujani dengan aneka juadah raya. Jiran keliling rumah bagi ketupat rendang hingga penuh meja dibuatnya. Menggeleng kepala saya melihatnya walaupun anak saya ramai rezeki depan mata tak habis dimakan semuanya.
Tak cukup dari itu orang bagi daging korban pulak, sampai ada jiran yang nak balik kampung pun serah daging korban ke rumah kami. Banyak sungguh. Penuh sedulang daging-daging korban tu. Subhanallah, barulah saya sedar ini semua berkah doa dari suami. Doanya tulus dari Bumi Arafah.
Sekarang saya benar-benar yakin, Allah takkan membiarkan hamba-hamba-Nya dalam kesusahan. Mungkin suami saya tidak dapat menitip sedikit wang untuk kami tapi Allah cukupkan kami dengan rezeki-Nya cara yang saya tak terfikir...Subhanallah!"
Sahabat saya menutup kisah dengan perasaan cukup terharu. Moga saya dan anda yang membaca juga beroleh manfaat dari selingkar kisah yang berlaku di pagi Idul Adha.

November 13, 2009

Sms dari Jabal Uhud


Jabal Uhud, bukit kecintaan Nabi Muhammad SAW kini sentiasa dikunjungi penziarah umrah dan haji untuk diambil ibrah dan pengajarannya.
Suasana Maqam Syuhada Uhud yang menempatkan makam 70 orang sahabat Nabi yang gugur termasuk Saidina Hamzah, bapa saudara Nabi SAW.

10 November 2008:
Saya masih ingat satu kejadian menarik yang berlaku pada pagi 10 November 2008. Ketika itu saya sedang menerima seorang tetamu di pejabat GISB, penerbit Majalah ANIS dan ASUH. Tetamu itu ialah Farah Adeeba Mohd Ashraf, pengacara TV3 dan TV9 yang diundang sebagai Penghias Kulit Majalah ANIS Januari 2009.
Sedang sibuk membuat persiapan yang sepatutnya, saya menerima satu sms. Saya buka kotak simpanan dan mula membacanya:
"Sebelah tangan ku hulur ke dalam Maqam Syuhada Uhud, udaranya sejuk nyaman. Sebelah lagi tanganku berada di luar, udaranya panas. Air mataku berlinang. Semangat syuhada Uhud masih hidup..."
Berderau hati membacanya. Bulu roma terus meremang. Lalu saya unjukkan sms itu kepada Farah Adeeba dan Awin, jurusolek bertugas hari itu.
"Masya-Allah!" Kami beberapa kali bertasbih memuji kebesaran Ilahi yang ditujukan buat Hajah Jalilah Abdullah yang ketika itu berada di Tanah Suci.
Sms itu cukup bermakna bagi saya kerana ia memberi kekuatan buat diri saya. Baik yang pergi haji atau yang tinggal di tanahair tetap diberi ujian oleh-Nya. Kerana ia begitu bermakna sms itu saya simpan dan baca semula di musim haji tahun ini. Moga-moga kita terus diberi kekuatan untuk meneruskan perjuangan dengan mata pena hingga ke akhir hayat.

Cerita lengkap mengenai sms ini ditulis oleh Hajah Jalilah Abdullah dalam ruangan Corat-coret Majalah ANIS November 2009 ini:
"Cuaca pada pagi itu agak panas, tatkala para jemaah sibuk membeli-belah pelbagai jenis herba di sekitar kawasan Bukit Uhud itu, saya mengambil peluang untuk berdoa bersendirian di hadapan maqam syuhada.
"Jalilah, cuba rasa udara dalam ni sejuklah." Jemaah bernama Noraziah Alias menghulur kedua-dua belah tangan ke dalam kawasan maqam syuhada. Dia adalah kenalan saya sejak di bangku persekolahan menengah. Tak sangka kami bertemu kembali dalam penerbangan yang sama.
"Betul Jalilah, cepat cuba rasa, udara dalam maqam ni sejuk, di luar ni panas," sampuk Hajah Zubaidah, sahabat baik Noraziah.
Saya segera memasukkan dua tangan ke celah-celah lubang jaring maqam. Memang terasa udara di dalam kawasan maqam tanpa berbumbung itu cukup sejuk dan berangin. Saya keluarkan tangan kanan untuk merasakan perbezaan angin tempat kami berdiri. Memang angin yang berbuai di luar terasa panas sedang tangan kiri saya sejuk dibuai angin bumi pemakaman para Syuhada yang diketuai oleh Sayidina Hamzah, bapa saudara Rasulullah SAW.
Saya terus berdoa dalam rembas air mata yang cukup deras. Saya berdoa semahu-mahunya, "Ya Allah dengan berkat Bukit Uhud yang menjadi saksi kehadiranku di sini, ampun hamba-Mu ini, ahli keluarga dan sahabt-handai serta seluruh jemaah haji yang datang menziarah bukit yang dijanjikan syurga ini. Bukit kecintaan Rasul kesayangan-Mu. Ya Allah, terima kasih kerana menjemput kami menjadi tetamu di rumah-Mu dan rumah Nabi-Mu. Kurniakan kami haji mabrur. Ya Allah, bersaksikan Jabal Uhud dan maqam para syuhada, hamba-Mu merayu sesungguh-sungguhnya. Engkau tiupkanlah semangat roh para syuhada, semangat Sayidina Hamzah ke dalam diriku agar berjuang bersungguh-sungguh menegakkan agamamu. Jadikanlah hati ini sentiasa berzikir dan berselawat setiap kali merakamkan gambar. Bantulah hamba-Mu ini agar dapat merakam gambar yang elok-elok, yang dapat mendidik jiwa manusia yang menatapnya. Hamba-Mu ini tak kuat ya Allah. Ya Allah, berilah hamba-Mu kesihatan yang baik setegap Sayidina Hamzah agr dapat ,menyempurnakan ibadah dan tugas dengan baik. Hamba-Mu insan yang daif yang tak punya apa-apa. Wahai kamera, wahai komputer, kita bekerja kerana Allah dan Rasul, engkau jangan meragam ya."
Saya memeluk erat kamera dan beg galas yang berisi komputer riba. Selepas berdoa saya dna teman-teman terus melangkah ke bas. Saya terasa seperti diberi satu kekuatan baru dan berjanji tidak akan mengalah dengan setiap cabaran yang dihadapi kerana yakin Allah memberi petunjuk..."

November 10, 2009

Di Sebalik Eksklusif Haji Majalah ANIS


Sekian lama menyepi, saya ingin menulis lagi. Mencatat satu persatu peristiwa yang saya alami sepanjang berkhidmat dengan Majalah ANIS - majalah kesayangan saya dan anda semua.
Saya rasa anda sudahpun membeli Majalah ANIS Keluaran November 2009. Sudah pasti anda sudah tahu siapakah Penghias Wajah Kulitnya iaitu Qariah Dunia Tilawah al-Quran Peringkat Antarabangsa. Tepat pula dengan FOKUS Majalah ANIS iaitu HAJI MUDA: CABARAN DAN HARAPAN YANG DITINGGALKAN, Sharifah Khasif Fadzilah Syed Badiuzzaman al-Yahya juga bakal menyahut panggilah Baitullah bersama ibu, abang dan sepupunya tidak lama lagi.
Saya yakin anda mungkin sudah menghadam satu persatu maklumat dalam ruangan Eksklusif Haji yang kami ketengahkan bulan ini. Bagi saya yang belumpun diizinkan Allah untuk menjadi tetamu-Nya cukuplah saya katakan rasa syukur yang tidak terhingga kerana sepanjang terlibat mendapatkan kajian dengan menginterbiu responden tentang isu Haji, begitu banyak ilmu yang saya kecapi.
Untuk pengetahuan anda semua, Majalah ANIS mula mengetengahkan isu Haji bermula isu Disember, 2008. Atas kerjasama erat yang terjalin dengan Lembaga Tabung Haji ketika itu banyak panduan dan pedoman kami perolehi buat tatapan para jemaah haji sekalian.
Namun usaha itu bukanlah semudah yang anda sangka. Bayangkan hanya dalam masa seminggu kami ditugaskan menginterbiu kesemua responden. Ia memang cukup melelahkan apalagi untuk diterjemahkan dalam bentuk tulisan yang mudah dibaca dan difahami khususnya jemaah haji yang bakal berangkat ke Tanah Suci.
Sesi fotografi untuk Penghias Kulit Dalam yang terdiri daripada tiga kakitangan Tabung Haji juga begitu mengujakan. Manakan tidak, jam 8 pagi kami sudah terpacak di bangunan Tabung Haji. Proses persiapan touch-up muka sahaja dibuat dalam masa setengah jam sahaja. Proses shooting juga selama setengah jam dan di celah-celah itulah saya menginterbiu mereka seorang demi seorang. Apabila difikir-fikirkan betul-betul 'unsangkarable'. Jam 10 pagi siap selesai semuanya dan kami kendong bersama-sama peralatan shooting yang dibawa.
Tapi kami yakin semua kerja-kerja ini adalah satu jihad. Di sebalik kepayahan yang timb atas ul saya mengerti akan kepayahan dan pengorbanan petugas-petugas Tabung Haji dalam memastikan jemaah haji selamat pergi dan selamat pulang semula ke tanahair. Saya hargai pengalaman ini kerana di sebalik kelelahan kami tidak sebanding dengan kerja-kerja belakang tabir petugas-petugas Tabung Haji yang sanggup berkorban masa dan tenaga, bekerja siang malam khususnya di Tanah Suci demi keselesaan seluruh jemaah haji. Bagi saya, para jemaah haji sekalian harus merafak rasa syukur kerana kita memiliki satu institusi haji yang terunggul malah dipuji oleh seluruh dunia.
Tahun itu juga mencatat sejarah buat Majalah Anis dan syarikat Galeri Ilmu Sdn Bhd apabila tujuh orang staf dipilih untuk menjadi petugas Tabung Haji dengan tugasan merakam perjalanan jemaah haji sepanjang berada di Tanah Suci. Yang lebih menarik lagi, Editor Anis iaitu Hajah Jalilah Abdullah dilantik sebagai jurufoto untuk Tabung Haji Travel & Tours. Satu rekod sejarah bagi saya kerana sebelum ini tidak pernah ada jurufoto wanita bertugas di sana, apalagi di musim haji yang mana jutaan umat berkumpul dalam satu masa. Ini juga satu pengalaman yang cukup mahal kerana kita berjaya merakam gambar-gambar eksklusif di musim haji.
Hasil pengalaman kakitangan yang menjejak kaki ke Tanah Suci, mereka lihat tip dan pedoman yang dipaparkan dalam Majalah ANIS isu ditampal di dinding-dinding hotel kediaman para jemaah haji. Syukur Alhamdulillah...


ANIS November 2009:
Musim Haji 1430 Hijrah - Sekali lagi ANIS mengetengahkan isu Haji kerana hasil pengalaman dan pengamatan kakitangan yang telah pergi menunaikan haji, masih banyak isu-isu mengenai ibadah Haji yang perlu didedahkan. Antara isu yang sering dipinggirkan para jemaah haji ialah soal solat. Jangan terkejut andainya kami paparkan antara kesilapan para jemaah haji ialah meninggalkan solat dalam perjalanan pulang dari Tanah Suci walhal baru saja mendapat 'title' haji. Ramai yang tidak tahu ia boleh diganti dengan solat hormat waktu.
Namun ada satu kejadian menarik yang berlaku tahun ini. Semasa proses awal iaitu di peringkat 'brainstorming', seorang pemanggil wanita menelefon Majalah ANIS. "Puan, apa kata Majalah ANIS beri panduan untuk orang-orang yang ditinggalkan pula. Selalu dalam mana-mana buku atau kursus panduan hanya diberi untuk jemaah haji sahaja, bukan pada orang-orang yang bakal ditinggalkan," suara seorang ibu kedengaran di hujung di talian.
Rupa-rupanya wanita ini menempuh satu dugaan yang begitu hebat selepas pulang dari Haji. Hasilnya rintihan dan harapannya itu kami garap dalam Fokus Utama iaitu HAJI MUDA: CABARAN & HARAPAN YANG DITINGGALKAN. Ia bagaikan menjawab persoalan ibu muda ini yang diuji apabila anaknya diperkosa oleh datuk sendiri. Akibat kes ini, rumah tangganya pula berantakan dan runtuh kerana suami tidak percaya dengan dakwaannya itu. Namun selepas berpisah ibu muda ini terus diasak dengan ujian apabila disahkan mengidap barah. Berkat tidak berputus asa dan yakin dengan kebesaran Allah, dia menemui penawar dengan hanya memakan buah pecah beling. Rinitihan kisahnya hanya didengari dari corong telefon dan kami masih belum berkesempatan menemui ibu muda ini.
"Saya kini menjadi insan yang sentiasa reda dan pasrah dengan Allah Taala," ulasnya tenang kerana yakin Allah mahu menguji keimanan dan ketakwaannya.
Alhamdulillah, di celah-celah kesibukan selepas menyiapkan EKSKLUSIF HAJI kali ini, saya sempat lagi memenuhi undangan teman-teman yang bakal berangkat ke Tanah Suci. Gembira rasa hati apabila ramai teman-teman seangkatan usia saya sudah pun menempah tiket menjadi 'tetamu Allah' di musim Haji ini.
Namun dalam ramai-ramai teman itu, saya mendapat respon positif tentang isu Haji yang kami paparkan bulan ini. Puan Siti Hajar Mohd Jamil mesra dipanggil dengan panggilan Siti Salon memberitahu saya, "Terimakasih kepada ANIS kerana isu bulan ini begitu padat dan banyak tip serta panduan untuk jemaah Haji yang pertama kali akan berangkat ke Tanah Suci seperti saya. Saya dah pun buat kenduri dan buat wasiat bertulis kepada keluarga dan sahabat handai sepertimana disaran oleh Dato' Ustaz Daud Che Ngah itu. Apa yang merisaukan saya bukan saja keselamatan anak-anak saya tapi saya juga keselamatan 150 orang anak-anak jagaan saya (pelajar-pelajar MLVK Akademi Siti Salon di Manjung,Perak)."
"Insya-Allah, saya rasa nak beli banyak sebab nak bagi hadiah untuk kawan-kawan lain yang pi Haji,' ujarnya di hujung talian. Ketika itu dia dalam perjalanan ke rumah dari Ipoh.
"Alhamdulillah, kak. Apa yang kami paparkan itu adalah hasil pengalaman kawan-kawan yang sudah pergi haji. Semoga yang baik dapat diambil manfaatnya," celah saya pula. Ketika menutup talian telefon, saya termenung seketika. Rasa terharu sekali. Tidak tahu hendak diungkap bagaimana. Tapi cukuplah saya memetik kata-kata insan tentang erti kepuasan dalam hidup ini: "Hidup ini akan menjadi lebih bermakna apabila kita dapat memberi makna pada kehidupan orang lain."

SAYA DOAKAN SEMOGA PARA JEMAAH HAJI SEKALIAN BAKAL BEROLEH HAJI YANG MABRUR. AMIN...

September 17, 2009

Salam Aidilfitri


Hari ini saya sudah mula bercuti. Insya-Allah malam ini atau pagi Sabtu esok saya dan keluarga akan mula bergerak menyusur Lebuhraya Utara Selatan untuk menyambut Aidilfitri kali ini bersama keluarga saya di Ipoh, Perak.
Seminggu lamanya saya dan warga kerja Galeri Ilmu Sdn Bhd akan bercuti dan meraikan lebaran ini bersama keluarga dan sanak-saudara. Di kesempatan ini izinkan saya memohon kemaafan dari hujung rambut hingga kaki di atas segala salah silap, samada dilakukan dengan sengaja atau di bawah kuasa sedar kerana hakikatnya saya adalah manusia biasa yang tidak sunyi dari melakukan dosa.
Moga Madrasah Ramadan yang baru dilalui ini membasuh dan menjernihkan diri agar kembali pada fitrah yang dikehendaki Allah, Sang Maha Pencipta. Aidilfitri pula disambut dengan rasa syukur pada nikmat anugerah-Nya yang tidak terhingga dengan membaiki hubungan diri sesama manusia setelah hubungan dengan Allah dimantapkan dalam tarbiah Ramadan yang mulia. Semoga bertemu kembali dengan gerak kerja baru hasil tarbiah Ramadan yang berjaya membentuk diri agar kembali suci kepada fitrah. Amin...

Sebelum mengundur diri suka saya mengingatkan diri ini dan berkongsi bersama rakan-rakan semua tentang keberuntungan hidup apabila kita menyambung silaturahim:

1. Dimurahkan rezeki dan diberi kelapangan dalam mencari mencari rezeki:
Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. berkata: "Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:"Siapa yang mahu dilapangkan rezekinya dan di akhirkan ajalnya (dipanjangkan umurnya) maka hendaklah ia menyambung (tali) silaturahim."

2. Dipanjangkan umur dan mati dalam kebaikan:
Rasulullah SAW bersabda: "Sesiapa senang untuk dipanjangkan umurnya dan diluaskan rezekinya serta dihindarkan dari kematian yang buruk maka hendaklah ia bertakwa kepada Allah dan menyambung silaturahim." (Riwayat Ibnu Abdullah bin Ahmad, al-Bazzar dan al-Tabrani)

3. Dianugerahkan kekayaan harta:
Rasulullah SAW bersabda:"Belajarlah tentang nasab keturunan kamu sehingga kamu dapat menyambung silaturahim. kerana sesungguhnya silaturahim menjadi sebab (timbulnya) kecintaan terhadap keluarga (kerabat dekat), banyaknya harta dan bertambahnya usia." (Riwayat Imam Ahmad, Tirmidzi dan al-Hakim)

4. Mendapat kasih sayang:
Sabda Rasulullah SAW: "Sesiapa bertakwa kepada Tuhannya dan menyambung silaturahim, nescaya dipanjangkan umurnya, dibanyakkan rezekinya dan dicintai keluarganya."
(Riwayat Imam Bukhari)

5. Terhindar dari kesempitan hidup:
Sabda Rasulullah SAW: "Sesungguhnya ketaatan yang paling disegerakan pahalanya adalah silaturahim. Bahkan hingga suatu keluarga yang ahli maksiat pun, harta mereka bisa berkembang dan jumlah mereka bertambah banyak jika mereka saling bersilaturahim. Dan tidaklah ada suatu keluarga yang saling bersilaturahim kemudian mereka memerlukan (kesempitan keperluan hidup)."

6. Terbuka jalan syurga:
Dari Abu Ayub Ansori r.a bahawa orang bertanya kepada Nabi SAW: "Khabarkan kepada aku tentang satu amalan yang memasukkan aku ke dalam syurga." Seorang berkata, "Ada apa dia, ada apa dia?" Rasulullah SAW menjawab, "Apakah dia ada keperluan? Beribadahlah kamu kepada Allah, jangan mempersekutukan-Nya dengan suatu apa pun, dirikan solat, tunaikan zakat dan bersilaturahimlah." (Riwayat Bukhari)

Ini bermakna Nerakalah jawabnya bagi orang yang memutus silaturahim sepertimana disebut dalam hadis baginda, "Tidak masuk Syurga pemutus silaturahim." (Riwayat Imam Bukhari, Muslim, Abu Daud dan Tirmidzi dari Zubir Muth'sim r.a)

Tegasnya silaturahim sesama manusia ada kaitan langsung dengan hubungan kita sebagai hamba kepada Al-Khaliq iaitu Allah Rabbul Jalil. Menyambung silaturahim bererti kita menghubungkan diri dengan Allah, sebaliknya andai kita memutuskannya bererti kita bakal mendapat bahananya kerana itu bermakna terputusnya hubungan kita dengan Allah.
Sabda Rasulullah SAW, "Sesungguhnya rahim itu berasal dari ar-Rahman lalu Allah berfirman: "Siapa menyambungmu (rahim) maka Aku menyambungnya (orang yang menyambung silaturahim) dan siapa memutusmu (rahim) maka Aku memutusnya (orang yang memutuskan silaturahim)." (Riwayat Bukhari)

- Petikan dari Fokus Utama Majalah ANIS Oktober 2009 (kini sudah berada di pasaran).

September 12, 2009

Ayam Tangkap & Kopi Telungkup


Rumah Makan Aceh Rayeuk (Besar) menerima kedatangan Tim Media sebaik saja tiba di Banda Aceh.

Tim Media menikmati makan malam di Rumah Makan Harakat Saudara.

Semasa di Aceh, saya menimba satu pengalaman baru iaitu menangkap ayam. Ini mengingatkan kisah saya semasa kecil-kecil dahulu. Kerja-kerja menangkap ayam terutama menjelang bulan Ramadan dan Aidilfitri tidak lama lagi pasti diserah oleh Aruah Atuk pada kami cucu-cucunya. Maka apalagi saya dan abang-abang saya pasti berlari keliling rumah Atuk kami di Sayong, Kuala Kangsar semata-mata nak kejar ayam. Termengah-mengahlah dan semput nafaslah jugak tapi seronok! Zaman budak-budak apa yang tak seronok. Dan ketika saat bersimpuh menatap hidangan ayam tu lagilah seronok sebab kita yang menangkapnya. Begitulah secebis kenangan menangkap ayam yang masih segar diingatan dan sukar dikikiskan.

Penangan Ayam Tangkap
Di Aceh, kami disuruh tangkap ayam juga tapi tidaklah sampai semput nafas kerana kena berlari keliling kampung. Tangkap, tangkap jugak tapi tangkap daging ayam kampung dara di sebalik daun-daun kari dan beraneka daun herba lain. Ayam tangkap ini merupakan salah satu menu istimewa yang tidak perlu anda lepaskan andainya berkunjung ke Aceh kerana rasanya lain dari ayam goreng biasa. Pengalaman makan di Rumah Makan Aceh Reuyuk (Aceh Besar) dikelilingi sawah padi yang serba menghijau. Angin sawah menghembus begitu nyaman hingga tidak terasa tangan menambah nasi beberapa kali!
Pertama kalinya kami mengenali dan menikmati sajian istimewa Aceh iaitu ayam tangkap, ikan tangkap serta lauk-pauk Aceh yang tidak banyak beza dari segi rasa dan aromanya. Jus buah-buahannya pula begitu pekat sekali, teringat pula semasa di Makkah dulu kerana ketika pulang dari Masjidil Haram saya pasti singgah menikmati air buah yang betul-betul ori! Pengalaman serupa kami nikmati di sini tapi lebih pelbagai kerana ada macam-macam pilihan seperti jus avokado, jus terung belanda, jus jeruk (limau) dan jus semangka (tembikai).


Ayam Tangkap menu istimewa dihasilkan dari ayam dara yang diadun bumbu serta pelbagai daun.

Sajian Aceh tidak banyak bezanya dengan masakan Melayu. Yang pasti ada ialah sos kicap bercili dan emping Melinjo yang gurih (rangup).

Penangan Kopi Telungkup
Sepanjang di Meulaboh, setiap kali melalui Kedai Kopi Ulee Kareng, Herawati petugas Islamic Relief Indonesia (IRI)pasti akan berkata kepada saya, "Nanti sebelum pulang ke Banda Aceh, kita akan singgah di sini untuk merasai keenakan aroma kopi Ulee Kareng. Kak Shimah harus merasainya kerana ia lain dari kopi-kopi biasa..."
Namun hasrat yang tertanam di hati tidak juga kesampaian dek hambatan tugasan yang menguliti diri sepanjang dua hari di Meulaboh. Cuma petang terakhir tatkala Tim Media dibawa menghayati panorama senja di Pantai Batu Putih, Meulaboh kami ternampak papan tanda 'Kopi Telungkup' di sebuah Kedai Kopi.
Kami berhenti sejenak bagi merasai satu pengalaman baru. Benar kata orang, jauh perjalanan luas pengalaman. Setiap bangsa punya adat resam yang tersendiri, begitulah yang kami alami sepanjang berkelana di bumi Aceh yang dilingkungi pelbagai kaum, adat dan budaya.

Meraih pengalaman baru menghirup kopi telungkup berlatar panorama senja di Pantai Batu Putih, Meulaboh.
Kopi Telungkup ini dihidang secara terbalik. Nak minum ada kaedah tersendiri dan kalau tak pandai memang akan gagal seperti saya. (Sebab tu saya beralih pada minum air kelapa pula). Caranya tiup straw dengan kuat. Udara yang terbentuk dari straw tadi akan menolak air kopi dari cawan dan air kopi akan melimpah keluar sedikit demi sedikit ke dalam piring. Selepas itu anda bolehlah menghirup air kopi tu perlahan-lahan. Memang menguji kesabaran!
Penangan terkena Kopi Telungkup, malam terakhir di Banda Aceh, Tim Media berusaha untuk mendapatkan Kopi Ulee Kareng seperti yang disaran oleh Hera. Oleh kerana banyak kedai yang sudah ditutup, kami menerjah sebuah Kedai Kopi yang padat dikunjungi warga Aceh.

Tim Media dan petugas IRI diraikan jamuan makan tengahari di rumah Pak Keuchik (ketua kampung) Suak Pandan.

Malam di Aceh memang cukup meriah, ia dibuka semula selepas solat Maghrib. Sepanjang jalan di Banda Aceh kami melihat banyak warung-warung kecil menjual nasi goreng bebek (itik). Situasi yang terjadi hasil keamanan berkat rahmat di sebalik kejadian tsunami apabila GAM dan TNI mengadakan perjanjian perdamaian. Ini diakui oleh kebanyakan penduduk Aceh. "Bu, kalau dahulu malam-malam begini semua kedai akan tutup. Waktu begini kami enggak bisa keluar lagi kerana tembak-menembak boleh saja berlaku. Jika di bandar suasana tegang agak kurang berlaku tetapi di kampung-kampung selalu berlaku," ujar Hidayat, pemuda Aceh yang rela berkhidmat sebagai sukarelawan Islamic Relief Indonesia. Dialah Pak Supir kami selain Pak Azwar yang sabar membawa saya dan teman-teman media berkelana jauh ke Meulaboh dan Calang.
Sambil menunggu tuan kedai menimbang kopi, kami sempat lagi menikmati secawan kopi Ulee Kareng bersama Emping Melinjo yang gurih dari Pidie. (Menurut teman saya emping Melinjo dari Aceh cukup rangup dan lain rasanya dari tanahair atau di mana-mana daerah di Indonesia). Alhamdulillah Kopi Ulee Kareng yang dikatakan cukup istimewa ini berjaya kami dapatkan dan dibawa pulang sebagai ole-oleh buat teman-teman di tanahair.
Nanggroe Aceh Darussalam sesungguhnya kaya dengan latar sejarah yang hebat, pantai indah yang memukau pandangan, masyakarat peramah yang dilingkungi adat budaya masyarakat serumpun dan tidak banyak bezanya dengan suasana di tanahair. Semua kelebihan yang dimiliki bumi Aceh ditambah pula dengan sajian makanan yang enak dan unik. Ini semua boleh dijadikan pemangkin bagi menggerakkan aktiviti pelancongan yang cukup menarik.

Kenangan di puncak Gunung Kute, (dalam perjalanan balik dari Calang ke Banda Aceh)kami sempat singgah minum sambil menikmati panorama cantik Lautan Hindi yang terbentang luas di sepanjang Pantai Barat Aceh.

August 18, 2009

Seminggu selepas pemergian Allahyarham Asri Ibrahim


Jenazah Ustaz Asri Ibrahim dikelilingi ibu, isteri dan anak-anak. Semoga rohnya ditempatkan bersama golongan orang-orang soleh. Amin...

11 Ogos:
Entah kenapa kalimah yang diucapkan Allahyarham Asri Ibrahim, vokalis Kumpuan Rabbani benar-benar menyentuh naluri. Aura apakah yang melingkari sidang media Kumpulan Rabbani di Hotel Singgahsana kali ini hingga membuat diri saya rasa terkedu. Terkedu dengan kalimah Allahyarham - kalimah terakhir yang saya dengari dari penasyid yang sering membawa kita mengingati Allah dan Rasul melalui lagu-lagu nasyidnya.
"Setiap kali menjelang puasa, saya akan tertanya-tanya adakah pihak Hotel Singsahsana akan menjemput kami lagi. Bagi saya ibadah puasa saya bagai tidak lengkap andainya tidak dapat menghibur tetamu-tetamu yang datang berbuka puasa di sini," ujarnya ketika itu.
Tiada siapa nafikan, persahabatan Rabbani dengan Hotel Singsahsana yang menjangkau usia 18 tahun sudah pasti berlandaskan ketulusan dan keikhlasan mereka selama ini.
Dalam majlis yang sama, Allahyarham juga berkata, "Bagi saya Hotel Singsahsana benar-benar lekat di hati," katanya tulus menggambarkan dia insan yang komited dengan perjuangan menegakkan dakwah. Allahyarham juga nampak begitu gembira kerana pada kali ini Hotel Singgahsana memberi mereka peluang bercuti 3 hari awal dan 3 hari akhir pada bulan Ramadan ini.
"Bolehlah saya menjadi imam solat Tarawih kerana kadang-kala jiran-jiran nak sangat saya menjadi imam.." Begitulah hajat besar Allahyarham ingin tunaikan tapi nampaknya ia tidak kesampaian kerana beliau sudahpun dipanggil untuk memenuhi undangan yang lebih besar iaitu menemui Allah Rabbul Jalil.

19 Ogos:
Hari ini selepas seminggu Allahyarham meninggalkan kita untuk berehat sebentar dari kelelahan dunia yang fana, telinga kita masih lagi mendengar kisah-kisah kebaikan diri beliau. Dikhabarkan ketika ini Kumpulan Rabbani masih sibuk memenuhi permintaan peminat-peminat Allahyarham untuk membuat majlis dan kenduri tahlil. Orang yang baik pastinya diingati dan dikasihi semua insan.

Namun jangan pula kita lupa, andai hari ini kita mendengar kisah-kisah kebaikan beliau, esok lusa telinga kita pasti mendengar lagi kisah-kisah kebaikan insan lain yang telah memilih laluan hidup yang lurus. Oleh itu marilah kita sama-sama menyubur azam untuk mencontohi kebaikan-kebaikan mereka yang sudahpun menyahut panggilan Ilahi ini dengan seribu kebaikan. Sama-sama kita jadikan Ramadan ini 'turning point' untuk meluruskan kembali 'hubungan kita dengan Allah SWT' dan 'hubungan kita sesama manusia'.

Hayatilah kata-kata sahabat kita yang sudah dijemput Ilahi:
Syurga Selalu Bersamaku
Aku adalah pengejar syurga akhirat,
bagiku dunia ini adalah tempat
mempersiapkan segala sesuatu
untuk meraih syurga akhirat.

Aku yakin bahawa syurga akhirat
tidak akan pernah dapat aku raih
kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu.

Maka rumah dan keluargaku
adalah syurga dunia paling indah buatku
Tempat kerja syurga dunia harianku
Tetangga, masyarakat dan bangsa
adalah syurga duniaku yang lebih luas.

Ke manapun dan sampai bila-bila pun syurgaku selalu bersamaku….

~ Ustaz Asri

August 04, 2009

Yang tersurat dan tersirat dari Aceh


Lawatan media bersama Islamic Relief Malaysia diketuai En. Zawahir Abdullah, Pengurus Negara IRM.
Kapal PLTD Apung, Penjana elektrik seberat 20,000 tan terdampar di tengah Banda Aceh diheret sejauh 5 km dari laut.

"Seronok ke pi Aceh?" tanya beberapa teman sekembalinya saya dari Aceh. Jawapannya, memang seronok. Walaupun sebulan sudah berlalu kenangan berada di Aceh masih terbayang-bayang di fikiran. Terasa ingin berkunjung lagi jika ada kesempatan untuk ke sana.
(Sebenarnya sudah lama catatan kembara di bumi Aceh bersama Islamic Relief Malaysia mahu saya lampirkan di sini tetapi tidak ada kesempatan hingga deadline majalah Anis September yang akan menemui pembaca sebelum Ramadan ini betul-betul selesai.)
Kembara ke Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) mengingatkan saya pada Bumi Serambi Mekah di tanahair sendiri iaitu Kelantan Darul Naim. Sepanjang 6 hari di Aceh, hati saya dibuai rasa bangga dan gembira melihat gedung-gedung perniagaan didominasi orang-orang Islam. Orang-orang Aceh memang suka berniaga!
Berdasarkan sejarah bangsa Aceh yang pernah membina kegemilangan di bawah Kerajaan Aceh Darussalam di zaman Sultan Iskandar Muda, tak hairanlah ia mencorak watak bangsa Aceh yang suka berdikari dan tidak suka dijajah. Bumi Aceh paling akhir ditakluk Belanda kerana dibentengi pejuang-pejuang berani mati demi mempertahankan agama dan bangsa.
Saya dan rakan-rakan dapat saksikan deretan kedai tidak kira kecil atau besar meriah sepanjang lawatan saya ke Banda Aceh, Meulaboh dan Calang. Maka tidak mustahillah mengapa orang-orang Aceh punya rangkaian perniagaan tersendiri di Malaysia.
Lima tahun selepas tragedi Tsunami yang dikatan fenomena alam terbesar dalam sejarah, Aceh kini semakin maju berbanding sebelum Tsunami. Mungkinkah ini rahmat yang terjadi di sebalik kejadian Tsunami yang dianggap sebagai mimpi ngeri dan hari kiamat oleh kebanyakan penduduk Aceh yang terselamat dalam kejadian Tsunami 26 Disember 2004 yang lalu.

Masjid Baiturrahim di Ulee Lheue, Banda Aceh tidak terusik meskipun semua rumah dan bangunan di sekelilingnya hancur musnah. Bukti keajaiban kuasa Ilahi yang tak terjangkau oleh akal fikiran manusia biasa.

Bot tersangkut di atas bumbung rumah penduduk Aceh. Kini dijadikan monumen bagi memperingati peristiwa Tsunami.

Melarik Mimpi Indah di Meulaboh

Mengadap laut di Pantai Batu Putih di Meulaboh, menyaksi ombaknya beralun kuat kerana kedudukan laut telah berubah dan semakin dalam.

Bersama petugas Islamic Relief Aceh serta Bapak Nordin, Kepala Puskesmas di Suak Ribee, Meulaboh.

Malam terakhir di Meulaboh, saya cuba melarik mimpi indah. Maklum badan penat sungguh. Jadual yang diatur oleh petugas-petugas Islamic Relief Indonesia cukup padat. Bagaimanapun di kesempatan yang ada kami cuba mendapat sebanyak maklumat tentang kehidupan yang dilalui warga Aceh selepas Tsunami. Saya dan Tim Media ke Meulaboh dan Calang cuba lari dari jadual tugasan dan adakala menginterbiu responden hingga jam 12 malam!
Tapi apa yang tergambar dalam mimpi hanyalah tangisan air mata anak-anak yatim piatu yang kehilangan ibu bapa, juga ibu-ibu yang keharuan saat menceritakan detik-detik cemas dilanda Tsunami. Saat saya tak boleh lupakan bila saya sendiri menahan sebak dan derai air mata ketika menginterbiu Adik Cut Meuteuah Phonna dan Jasman Abu Bakar yang masih tidak menemui jasad ibu dan ayah mereka hingga kini. Fikiran terus teringatkan anak-anak sendiri di tanahair. "Beruntunglah kamu anak-anakku kerana masih punya ayah dan ibu," desis hati ketika itu.
Namun, berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Hanya mereka yang menghadapi Tsunami mengerti betapa peritnya kesan yang ditinggalkan oleh musibah yang cuba dilupakan ini. Tapi syukurlah dengan adanya bantuan dan sokongan yang diberikan oleh badan NGO khususnya Islamic Relief, membantu warga Aceh bangkit dari mimpi ngeri.

Adik Nurul Badriah dan adiknya gembira mendapat Majalah Asuh

Kembara Hati di Bumi Calang

Perjalanan pulang ke Banda Aceh, sempat lagi menikmati buah durian di Kuala Unga, sebelum menyeberangi sungai dengan rakit.

Kami menaiki rakit sebanyak dua kali. Kasihan Bob, jurufoto Ikim sibuk ambil gambar hingga dia hampir tercicir. Nasib baik tak kena tinggal...

Jika perjalanan datang dari Banda Aceh ke Meulaboh kami menyusur laluan gunung-ganang dan hutan belantara dan melalui tiga buah gunung iaitu Gg. Selawah Agam, Gg. Selawang Inong dan Gg. Tangse, kembara pulang dari Meulaboh ke Banda Aceh melalui pengalaman cukup unik. Kami menyusur jalan pantai pula dan berkesempatan menaiki rakit. Dalam hati Allah saja yang tahu tapi nak buat macammana, itu saja jalan kembali pulang.
Di Calang, kami menginap semalam di Hotel Pantai Barat. Calang, ibukota Aceh Jaya yang dulunya sibuk kini jadi pekan 'koboi' yang cukup sepi dan sunyi terutama pada malam hari. Tiada lagi riuh-rendah dan hiruk-piruk seperti di Banda Aceh dan Meulaboh yang semakin pesat membangun. Saat saya tak boleh lupa kala melihat tinggalan Tsunami di sepanjang Pantai Barat Aceh ini.
Di sebalik keindahan samudera Lautan Hindi yang membiru, hati menjadi rawan melihat bekas tinggalan kampung-kampung yang musnah dan sudah ditenggelami air termasuklah sebuah jambatan sepanjang 200 meter. Kini tinggal tunggulnya saja di tengah-tengah laut. Melihatnya menggerunkan! Siapa sangka air yang tenang boleh menjadi kuasa hebat hingga melenyapkan sebuah tamadun. Dan yang tinggal kini ialah saki-baki manusia yang dipilih Allah untuk terus meneruskan perjuangan membina tamadun baru di bumi Aceh.
Kembara di Bumi Aceh meninggalkan pengalaman yang tersurat dan tersirat buat saya. Sesungguhnya Tsunami 26 Disember 2004 yang lalu, mengajak kita berfikir dan mengerti apakah isyarat yang cuba disampaikan Sang Maha Pencipta fenomena alam ini. Ingatlah, di sebalik kekerdilan manusia sebagai hamba, wujudnya Dia iaitu Allah yang Maha Agung lagi Maha Berkuasa!

Kenangan terakhir bersama petugas Islamic Relief Indonesia sewaktu mengunjungi ibupejabat IRI pada pagi Jumaat sebelum bertolak semula ke KL. Terima kasih atas layanan baik anda semua. Panjang umur kita jumpa lagi ya buk..

June 20, 2009

Beruzlah lagi...

Seminggu dua yang lalu saya pernah bergurau dengan beberapa rakan. "Insya-Allah selepas ini saya nak beruzlah!" "Awak nak beruzlah ke mana?" tanya mereka lagi sambil ketawa geli hati. Apapun persoalannya saya hanya menurut gerak rasa hati. Selepas cepat-cepat menyudahkan pengambaran ruangan Fesyen untuk isu Ramadan dan Hari Raya yang bakal tiba (diadakan pada hujung Mei lalu) hanya satu niat saya iaitu ingin ambil cuti tanpa gaji, lari dari kesibukan hiruk pikuk dunia di persekitaran kemudian dengan rasa aman dan tenteram saya akan mula menulis dan menulis...Konon-kononnya!
Tapi perancangan yang diatur untuk saya rupanya meleset sama sekali. Ya, Allah memberi kesempatan masa untuk saya beruzlah tapi uzlah saya bukan di sini tapi uzlah saya melangkau jauh ke Acheh, Indonesia. Insya-Allah, saya akan bertolak esok pagi dan dijangka pulang ke tanahair pada hari Jumaat minggu depan (21 - 26 Jun 2009).
Saya ke sana bersama teman-teman media dibawa oleh Islamic Relief Malaysia dengan kerjasama Radio Ikim.fm. Ketika mana mendapat tahu berita ini, big bos saya Tuan Haji Abu Hassan Morad yang mesra dipanggil dengan nama Cikgu di kalangan kami bertanya, "Betul ke hang nak pi Acheh? Cikgu pun nak pi tapi bulan puasa nanti. Tak pelah nanti hang cari contact di sana untuk kita buat pengambaran suasana berpuasa di sana. " Ini juga satu amanat baru disamping tugasan yang sedia menanti. Apabila difikirkan saya pun tak sangka akan mendahului beliau kerana sebenarnya saya hampir kecil hati apabila sebelum ini dia memberitahu dia sudah booking tiket ke Acheh. Sebabnya saya sudah lama menanam impian ke Acheh semenjak dipelawa oleh Dr. Robiah K Hamzah dan grup IMWU pada penghujung tahun lalu (ketika K Jal dan team Haji masih di Makkah). Rupa-rupanya saya ditakdirkan mendahului Cikgu pula.
Sudah lama saya menggamit harapan untuk ke bumi yang pernah dilanda Tsunami (dan telah mengorbankan 250,000 warganya pada 26 Disember 2004) harapan saya dapat mengutip yang tersurat dan tersirat sepanjang uzlah saya ini. Moga mutiara yang bakal dikutip jadi pedoman dan iktibar buat diri ini dan sesama ummah. Apapun saya harapkan doakanlah saya sepanjang uzlah saya kali ini. Moga-moga jejak diri saya ke sana, membawa pengajaran terhebat buat diri ini (yang masih keras hati dan dibalut seribu satu sifat mazmumah). Doakan saya diberi kekuatan dan kesihatan sepanjang permusafiran ini. Doakan anak-anak saya semuanya baik dalam perlindungan Allah dan di bawah jagaan abinya. Kalian semua pasti akan saya kenang dalam doa seorang sahabat yang kini nun jauh di mata, tapi dekat di hati...

May 18, 2009

SELAMAT HARI IBU!



10 Mei yang lalu, anak bongsu saya bertanya, "Umi hari ni hari apa?"
Saya jawab, "Hari ni hari Ahad."
"Bukan, hari ini Hari Ibu!" Soraknya gembira sambil menghulur sekotak ice lemon tea siap berbungkus cantik. Di luar bungkusannya tertulis 'Selamat Hari Ibu.'
"Wah! Ini beli kat mana?" tanya saya kembali. "Cikgu jual di sekolah..."katanya gembira. Walaupun terkulat-kulat dipaksa minum air kotak di pagi hari minggu itu, naluri ibu saya tersentuh sekali dengan ingatan si kecil.
Dan tidak lama kemudian, sehelai kad bertulis 'Selamat Hari Ibu' dari abangnya Ali pula tertera cantik di depan mata. Masing-masing berebut nak menyatakan 'cintanya' pada si ibu, barangkali...
Dan tengahari itu saya terima pula panggilan si abang dari asrama meminta dibawa pulang ke rumah sebentar. Rindu si abang terlerai akhirnya apabila dapat mencium tangan dan pipi saya ibunya. Setelah membalas ciuman di pipinya si abang bergegas-gegas naik ke kereta semula untuk pulang semula ke asrama.
Terima kasih buat anak-anak umi semua. Sebenarnya tanyalah pada mana-mana ibu, tidak pernah kami mengharapkan apa-apa ucapan atau hadiah istimewa kerana kami adalah ibu.
Menjadi ibu bererti kita mesti mewah memberi dan terus memberi. Kerana itulah keistimewaan seorang ibu... Semoga belum terlambat untuk saya terus mengucapkan SELAMAT HARI IBU untuk semua ibu-ibu walau di mana jua anda berada. Semoga terus menjadi ibu mithali dan ibu sejati...

April 06, 2009

Anak sulung GISB



Gembira rasa hati ketika diserah cover buku yang bakal terbit tidak lama lagi. Kira-kiranya ini anak sulung saya di bawah GALERI ILMU SDN BHD. Tapi buku keempat saya selepas sepuluh tahun tidak melahirkan buku. Buku ini hadir bersama tiga beradiknya yang lain di bawah judul Siri Juara Muda.
Tiga siri yang lain iaitu Adik Haziq - Pelukis Berbakat, Adik Danish - Pelakon Iklan Cilik dan Adik Muhammad - Juara Hafiz Muda yang baru-baru ini mendapat anugerah Tokoh Remaja Maulidurrasul 1430H peringkat Kebangsaan dan negeri Selangor.
Untuk makluman Siri Juara Muda ini diterbitkan di bawah Dana Penggerak Industri Buku Negara, Dewan Bahasa Pustaka. Kalau nak dapatkan silalah ke gerai GISB (N0. 81) di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur, yang bakal berlangsung pada 17 hingga 26 April ni. Majlis Pelancaran Buku Dana Penggerak Industri Negara ini akan berlangsung pada jam 2.30 petang 20 April, bertempat di ruang legar/lobi PWTC. Dijangka ia dilancarkan oleh Tan Sri Muhyiddin Yasin. Harap-harap dapat bertemu anda semua di sana...

p/s: Terima kasih buat En Abu dan Anuar, si empunya tangan yang kreatif merekabentuk buku ini. Juga buat Team Jabatan Buku GISB yang diketuai Haji Wan Azmin Wan Dollah, penggerak utama projek Dana Penggerak Industri Buku Negara ini. Moga kita terus sukses bersama membangun agama, bangsa dan negara.

April 01, 2009

Apabila Bunga Berguguran...

Cuaca semakin hari semakin panas. Bahangnya sudah tidak dapat ditahan-tahan. Menurut laporan akhbar, perubahan cuaca akibat pemanasan global seperti yang kita alami ini dijangka berterusan hingga bulan September. Saya bertanya pada diri, mampukah saya dapat bertahan lagi? Bulan ini pasti bil melambung tinggi kerana siang malam kipas asyik dipasang pada nombor tiga atau empat. Kadang-kala lebih lagi.
Saya persoalkan hati kembali. Kenapa di musim kering begini saya rindukan kedatangan hujan. Oh hujan cepatlah turun, basahi bumi ini, hati saya seakan mahu berteriak. Malangnya nanti apabila tiba di musim tengkujuh, hati yang berteriak itulah yang akan berteriak kembali. Oh matahari bersinarlah engkau! Oh, saya rindukan cuaca panas kembali supaya kain di jemuran cepat kering. Tidak pengap. Tidak berkepuk-kepuk dengan longgokan kain-kain lain yang menanti giliran. Ah! Saya istighfar. Begitulah manusia sifatnya susah untuk bersyukur...
Cuaca kering atau cuaca sejuk pasti ada hikmah di sebaliknya. Hanya Allah al Alim yang maha mengetahui rahsianya. Walaupun tak berselera melihat dedaun pokok yang kekuningan, kering-kontang dan keras kejung disengat bahang matahari, hati saya terhibur seketika melihat halaman rumah saya. Saban hari ia akan dipenuhi bunga-bunga kecil yang berguguran ke bumi. Subhanallah! Cantik sungguh...
Saya kutip bunga ini. Ingatan saya kembali pada peristiwa beberapa tahun yang lalu. Kejadian di mana saya dan team Anis berlari-lari anak mengejar sejenis bunga di Baling, Kedah. Sungguh manis apabila dikenang-kenang kembali. Saya masih ingat ketika itu saya, Hajah Jalilah dan Kak Aliyah Sijari serta jurufoto ke sana bagi memenuhi jemputan dari Dato' Mashitah Ibrahim yang ketika itu berkhidmat sebagai Ahli Parlimen Baling.
Tiba di sana kami ditempatkan di rumah rehat Baling. Perjalanan lima jam (pipih punggung) cukup mengujakan. Hajah Jalilah berganti-ganti dengan jurufoto memandu kereta. Selepas melelahkan letih seketika, malamnya kami turun ke lobi. Sekumpulan kaum ibu sudah menanti kami dengan hidangan istimewa masing-masing. Kami tertarik sungguh dengan keunikan masakan mereka yang diadun dari pelbagai rahsia alam, antaranya ialah lepat pisang daripada bunga cica. Bunga cica ini kata mereka susah didapati kerana pohonnya sangat tinggi. Ia hanya berbunga pada musim-musim kering seperti sekarang ini. Kata mereka lagi bunga cica akan gugur pada waktu pagi. Dan kalau dilihat memang rupanya seakan sama dengan bunga di halaman rumah saya ini tapi ia berjurai-jurai di tepinya. ia dikisar bersama dengan tepung beras dan dijadikan lepat, memang sedap rasanya dan warnanya sama seperti lepat dari tepung pulut. Jika bunganya masih segar dan basah lepatnya berwarna keunguan sedikit, tapi jika bunga cica itu dijemur hingga kering lepat yang dihasilkan akan berwarna agak hitam. Malam itu kami tidur dengan azam untuk bertemu dengan pokok bunga cica yang dikatakan amat istimewa itu.
Pagi esoknya kami bersiap-siap untuk program sehari bersama masyarakat Baling yang diadakan di sebuah sekolah. Dalam perjalanan kami ternampak seorang lelaki terbongkok-bongkok seolah-olah sedang mengutip sesuatu. "Berhenti, berhenti!" kata Kak Aliyah. Jurufoto kami memberhentikan kereta. "Pak cik kutip apa tu?" tanya kami. "Pak cik kutip bunga cica," jawab pak cik itu. Sebaik mendengar nama bunga cica, apa lagi ketiga-tiga Mak Cik Anis (seperti yang ditulis oleh Hj Bad dalam ruangan Sketsa Majalah Anis) ni pun cepat-cepat melangkah keluar menyeberangi jalan. Kami memandang ke atas. Memang benar kata mak cik yang kami temui malamnya. Pohonnya tinggi sesayup mata memandang. Di celah mentari yang baru menyinar, kelihatan bunga cica berpusing-pusing di bawa angin satu persatu jatuh ke rumput. Tanpa sedar kami berlari-lari anak ke sana ke mari. Kami bagai anak kecil keseronokan mengutip bunga-bunga cica yang jatuh berguguran itu. Puas rasa hati setelah berjaya mendapat apa yang dihajati. Setelah puas kami masuk ke dalam kereta semula dan menyambung ke destinasi kami semula.
Tika mana bertemu dengan ibu-ibu malam tadi, kami kabarkan pada mereka kami sudah berjaya mengutip bunga cica. "Wah! Pandai na!" ujar mereka ketika diunjuk rupa bunga cica yang berjaya kami kumpulkan untuk di bawa pulang ke Kuala Lumpur. Ibu-ibu itu kehairanan bagaimana kami boleh berjaya mendapatkan bunga cica itu. Kami hanya tersenyum. Bagi saya rahsianya hanya satu iaitu deria yang luar biasa. Ya, deria wartawan kebiasaannya lebih peka dan sensitif dari deria orang biasa. Kerana apa? Persekitaran dunia penerbitan itulah yang membentuk mereka menjadi insan yang peka dan sensitif.

Berkorban dan Terkorban

Team Anis dan tenaga produksi bergambar kenangan bersama Aida Gadis Melayu dan Dato Rudy, pemilik Astana Rudinara selesai pengambaran Cover Majalah Anis April 09.
Setiap kali menatap Majalah Anis keluaran April yang masih lagi segar di pasaran, pasti ada senyum simpul terukir di bibir. Kala cerita ini dikisahkan bersama-sama team produksi yang bersama-sama menjayakan pengambaran ini, pasti kami akan tersenyum simpul dan ketawa. Geli hati!
Apa tidaknya, kali pertama berlaku dalam sejarah kami bertawaf Bandar Baru Bangi sebanyak tiga kali. Selama ini bukannya tak pernah ke situ. Kami berpusing-pusing jalan mencari arah ke Sg. Merab. Selepas dua kali tak jumpa simpang masuk, kata jurumekap Anis hari itu biarlah dia yang guide jalan, alih-alih tersesat lagi. Pusing punya pusing akhirnya baru jumpa. Itupun jam sudah menunjukkan pukul 12 tengahari (kalau shooting di ofis pasti sudah siap punye). Hati kami kecut juga bila memikirkan janji dengan empunya tempat yang sudah tersasar dari masa yang sepatutnya.
Sambil menunggu di luar pagar kediaman yang tersorok sepi dalam hutan pokok getah, mata terpandang papan kenyataan, 'Barangsiapa yang menceroboh masuk akan ditembak!' Ya Allah lagi menggeletar lutut semuanya...
Alhamdulillah, tuan rumah akhirnya mengalu-alukan kedatangan kami semua meskipun kami sudah terlewat. Berkejar dengan masa kami bergegas-gegas siapkan peralatan dan sebagainya. Sementara Si Gadis Melayu dimekapkan sempat berkenalan dengan pemilik kediaman yang sungguh unik dan penuh nilai estetik ini.
Memang berbeza sungguh pengambaran Cover Anis kali ini kerana dikelilingi hijau rimba. Dari atas anjung rumah kayu dari cengal terpilih setinggi 12 meter debaran kencang hati kami mula beransur tenang dan lega. Damai hati melihat hijau alam dari lambaian pohon getah dan pohon-pohon herba di sekeliling. Melihat tuannya pasti anda terkejut kerana pemiliknya lebih Melayu dari orang Melayu. Saya sendiri berasa teramat malu pada insan unik ini.
Dato' Prof. Hj Rudy Salinger ini dahulu warga Perancis sudah bermastautin 55 tahun iaitu sebelum zaman merdeka lagi. Pernah bertugas sebagai Pegawai British dan pensyarah. Sangat fasih bertutur dalam bahasa Melayu. Sejak awal kedatangan kami diraikan sungguh-sungguh. Kudratnya masya-Allah. Setiap kali saya nak mengangkat barangan untuk prop dia berusaha mengangkatnya sendiri ke lokasi. Hatta kipas angin dari anjung biliknya pun diangkat sendiri. Walau termegah-megah dia akan berkata, "Tidak apa, biar saya buat sendiri."
Kecintaannya pada budaya dan adat resam Melayu sangat mengagumkan. Hampir setiap inci banglo kediamannya dihasilkan tukang rumah dari Kelantan. Ukiran cantik tertera di sana-sini memperlihatkan keindahan warisan Melayu yang jarang nak kita orang Melayu pertahankan. "Kerawang ini ukiran tangan Wan Su," katanya pada saya tika kami di tingkat atas. Setiap bahan yang ada di dalam rumahnya ada cerita tersendiri. Kalau nak ditulis boleh buat satu buku agaknya.
Aida si Gadis Melayu pun cukup kagum dengan Dato Rudy ini. "Dato' Aida cukup kagum dengan Dato. Rumah Dato' ni ibarat sebuah muzium yang menyimpan segala khazanah warisan alam Melayu."
Jam tiga petang kami beransur dari kediaman unik ini. Tapi pengambaran belum siap sepenuhnya. Kami beralih sebentar ke Teratak Hijjaz pula yang jaraknya tidak jauh dari situ. Beberapa shot diambil lagi berlatar belakang kehijauan alam pula yang menjadi tema resort ini. Walau perut lapar Si Aida Gadis Melayu tetap bertahan nak habiskan pengambaran.
Sehari suntuk mendapatkan sudut terbaik bagi cover kali ini kami semua beroleh satu kepuasan. Lapar, penat hingga tersesat jalan beberapa kali pun, itu semua jadi ilusi bila berjaya mendapat sudut rakaman terbaik sepertimana yang diiimpikan.
Buat Team produksi yang telah bertungkus-lumus pada hari itu khususnya jurufoto, Along dan Kak Ummu yang telah pertemukan kami dengan Dato' Rudy, juga buat Aida si Gadis Melayu yang cukup sporting dari pagi hingga petang, saya rakamkan ribuan terima kasih.
Tak lupa juga buat teman-teman lain yang banyak membantu proses penerbitan Majalah Anis dari awal hingga akhir khususnya Pojie DTP, artis kami yang sentiasa kreatif mereka bentuk majalah walaupun masanya amat suntuk sekali.
Hanya Allah dan Rasul yang menilai setiap titik usaha kita lakukan bersama. Semoga ia jadi saksi amal untuk kita hadapkan bersama di hadapan Rabbul Jalil di akhirat kelak.

Bergambar beramai-ramai di Teratak Hijjaz

March 29, 2009

Payung Siapa Paling Cun?




Gaya para peserta mewarnakan payung masing-masing

Saban tahun saya akan ke Kompleks Kraftangan, di Jalan Conlay. Sudah jadi rutin saya ke sini. Sama ada untuk acara perasmian atau mengambil gambar dekorasi berteras kraf tempatan. Tahun ini tidak sempat pula saya. Hajah Jalilah meminta jurufoto baru kami bernama Anis ke sana seorang diri.
Sabtu minggu lalu sebelum Hari Kraf berakhir saya ajak anak-anak saya berkunjung ke acara Hari Kraf Kebangsaan 2009 yang bermula 18 Mac lalu. Mula-mula mereka semua tak nak maklumlah anak-anak remaja zaman ini. Tapi akhirnya dalam paksa rela semuanya berangkat pergi. Bukan apa nak sama ajak mereka hayati keindahan kraftangan negara. Tak perlulah nak berbangga dengan produk luar negeri tu. Produk tempatan tak kurang hebatnya. Juga nak educate anak-anak how to be creative, bagi kain jadi batik, bagi kayu atau batu jadi kerawang, bagi daun mengkuang jadi tikar, bagi apa saja semuanya jadi benda kreatif. Semuanya boleh buat duit, pokok pangkal tanya diri.
Beberapa kali tawaf akhirnya kami pun dah nak balik, guruh di langit pun dah berdentum-dentum tanda hari nak hujan. Tapi anak lelaki bongsu kami, Ali Adli merengek-rengek nak menyertai pertandingan mewarna ukiran. Jadi kami pun berpatah semula ke tapak khemah. Rupa-rupanya di situ sedang berlangsung pertandingan mewarna payung. Tak tahu macam mana kami pun terjoin sama. "Masuk kak, menang ke tidak semua dapat hadiah. Payung pulak boleh bawa balik," kata petugas di situ. Kami pun ambil warna dan mula melukis...Emm nak lukis apa ye? Maklumlah selama ni asyik pegang pen dan buku nota, juga keyboard komputer tiba-tiba dapat berus dan warna. Seingat saya kali terakhir pegang berus lukisan masa zaman sekolah dulu.
Anak beranak siapkan mewarna. Masa diberi satu jam saje...
Selesai melukis, payung tu diserahkan pada para petugas untuk diadili para juri yang arif lagi bijaksana. Berdebar-debar juga rasa hati sebab semua payung cantik-cantik belaka. Tak sangka payung kami tu jadi 'Top Five' pula. Kira-kiranya kami ni berbakat jugaklah jadi artis ye. Lepas ni boleh lah pencen jadi wartawan...

Hasilnya inilah keputusan yang diambil para juri yang bijaksana.
Payung Keluarga Ismail dapat no. 5
Pemenang no 4,3 dan 2.

Pemenang pertama Payung paling cun. Memang cantik, temanya gula-gula dan candi.
Maaflah Amoi akak tak sempat nak interbiu korang semua sebab lepas tu hujan turun berderu-deru. Semua peserta cabut lari bersama payung masing-masing termasuklah kami. Tahun depan kita jumpa lagi...

March 20, 2009

Yang datang dan yang pergi

Yang Datang:
Lama tidak pulang ke kampung halaman, saya cuba mencuri masa di celah-celah deadline baru majalah yang bakal tiba. Atas satu niat; menunaikan hajat ayah bonda, menunaikan hajat anak-anak yang kerinduan kasih sayang opah dan atuk dan juga menunaikan hajat diri sendiri yang sekian lama dipendam. Jika difikir-fikirkan kerja ofis sampai bila-bila pun takkan habis...
Kali ini rumah ayah dan bonda kembali berseri bukan saja dengan kehadiran cucu-cucu (anak-anak saya) tapi ada cucu baru yang baru menjengah dunia. Seronoknya dapat mencium wajah ahli syurga; Nur Izzati, yang lahir 20 Februari lalu dan kini tersenarai sebagai cucu termuda bagi Hajah Zamimy Hj Mohd Noor dan Hj Abdul Rahman Kulop Karim. Apa lagi saya bertambah kasihan melihat jadual emak yang lebih sibuk dari biasa. Selama ini puas Opahnya bersilat menangani kerenah Nur Izzah, kakak Nur Izzati yang teruja benar kerana mendapat saingan baru dalam merebut kasih sayang ayah ibunya.

Yang bakal datang:
Dalam sibuk menghabiskan cuti (untuk mendapat kesegaran baru) saya dan famili sempat juga bertandang ke majlis kenduri di Kg. Jalong, Sg. Siput. Rumah bisan emak yang lama sudah tidak dikunjungi meriah kembali setelah sekian lama tidak ada majlis perkahwinan. Sambil duduk bersembang bersama saudara-mara yang lama tak bersua muka, kami nikmati nasi minyak seterusnya makan pencuci mulut; bubur kacang dan ais krim. Alhamdulillah pulang bercuti dapatlah saya menghadiri kenduri kahwin di kampung, meskipun ada banyak lagi undangan kenduri kahwin yang diterima di ibukota. Biasalah musim cuti-cuti begini, banyak majlis kenduri kahwin diadakan di sana-sini. Agama mewajibkan kita memenuhi undangan perkahwinan sebagai lambang kita meraikan bersatunya sebuah ikatan suci antara dua hati. Perkahwinan yang menjadi pencetus kelahiran insan-insan baru bakal memeriahkan dunia ini...

Yang Pergi:
Baru dua hari memulakan kerja, saya kembali bergelut menyiapkan artikel yang perlu disiapkan. Petang Khamis saya mendapat sms dari teman berbunyi, "Salamah isteri Azam, teman lama kita sudah meninggal dunia petang tadi. Esok akan dikebumikan di Tasik, Ipoh." Tersentak hati membacanya, maklum saya dahulu pernah tinggal serumah dengannya. Masih terbayang sifat baik dan kelakarnya seorang teman yang kini sudah dipanggil Ilahi. Walaupun asal satu negeri, saya sudah lama terputus hubungan apalagi masing-masing sibuk dengan dunia kerjaya masing-masing. Hanya al-Fatihah mampu dihulurkan sebagai ingatan untuk mereka yang telah pergi...

Dunia ibarat sebuah terminal. Tempat di mana kenderaan datang dan pergi silih berganti. Begitulah juga dengan diri kita sebagai insan ciptaan-Nya. Datang dan pergi kita bagai sudah tersurat dan dijanjikan. Yang bakal dan sudah datang tetapkan tiba pada masa yang dijanjikan. Yang pergi sudahpun menunaikan janji-nya, tinggal kita yang masih diberi ruang masa untuk terus menunaikan janji sepertimana dimeterai dari alam ruh lagi, "Kami bersaksi bahawa Engkau adalah Tuhan kami."

March 19, 2009

Signal dari Siapa?

Malam itu usai mengaminkan doa, hati terasa sungguh sayu. Aura Malam Sinar Maulidurrasul 1430H yang saya hadiri bersama teman-teman Team Anis (yang bertugas membuat liputan) masih berbekas di hati. Ya, baru tersedar tinggi rendah iman yang bagaikan bermusim.

Baru tersedar di hati ini terlalu sedikit ruang yang diperuntukkan untuk menyemai sebuah cinta hakiki. Masih banyak karat dosa-dosa hingga menutup kalbu untuk selalu mengingati dan menyebut-nyebut namamu Ya Rasulullah.

Malam itu juga ketika hati dalam gelombang alfa, janji diri bersaksikan Kaabah dan Maqam Nabi,untuk sering mengingati dan mencintaimu Nabi terkenang kembali dalam sanubari. Peliknya mengapa hati yang subur dengan cinta ketika itu suram apabila kembali semula ke tanah realiti?

Tiba-tiba saya teringat kembali lembaran selawat yang dihadiahkan Haji Ridwan Amirulsalleh, mutawif saya dan rombongan sewaktu umrah pada Mac 2007. Lembaran selawat karangan tuan gurunya dari Banjamasin, Indonesia dan dikepil pada kami semua untuk jadi amalan apabila pulang kelak ke tanahair. Hadiah untuk kami agar sentiasa berselawat kepada Rasulullah SAW.

Masih saya ingat, selawat itu agak unik kerana ia menceritakan keistimewaan peribadi Rasulullah SAW yang tidak pernah saya dengar dan baca selama ini. Maka saya pun mencari-cari di mana saya letakkan lembaran selawat itu. Tapi malangnya tidak jumpa hingga kesudah. Saya termenung jauh. Dengan berselawat dan memohon doa dengan keberkatan baginda SAW, saya berharap moga-moga saya dapat berjumpa semula dengan lebaran selawat istimewa itu.

Keesokannya, petang Khamis Ustaz Ahmad Lutfi datang ke pejabat kami. Sebelum memulakan kuliah dihadiahkan kami seorang satu kitab kecil berjudul 'Selawat Pilihan'. Termenung seketika saya menatap kitab kecil ini, sambil mengimbas semula doa dan rintihan malam sebelumnya.

Masya-Allah, begitu cepat permintaan diri ini didengari dan dikabulkan. Satu persatu rahsia dan kelebihan selawat yang terdapat di dalam kitab kecil itu diperjelaskan. Menurut tuan guru muda ini, terdapat bermacam selawat. Selawat pertama elok diamalkan ialah Selawat Ibrahimiah yang sering kita baca dalam Tasyahud Akhir.

Kata beliau lagi, selawat ini Rasulullah SAW sebutkan dalam solat sebagai tanda baginda Nabi tidak lupa pada nenek moyang baginda iaitu Nabi Ibrahim a.s.

Khamis seterusnya, Ustaz Ahmad Lutfi datang lagi. Tapi kali ini beliau menceritakan tentang mukjizat dan keistimewaan Rasulullah SAW. Menurut beliau, terlalu banyak keistimewaan dan kelebihan Rasulullah SAW yang jarang dirungkai dan disingkap oleh umat Islam hingga menjadikan diri kita terlalu jauh dengan baginda. Kisah-kisah seumpama ini jarang pula kita kongsikan bersama anak-anak. Maka tidak hairanlah kalau mereka juga tidak kasih dan rindu pada Rasulullah SAW. Sedangkan diri baginda punya 1001 keistimewaan melebihi keistimewaan 'Superman' yang anak-anak kita agung-agungkan itu.

Kitab 'Selawat Pilihan' mengandungi 30 selawat yang dikumpulkan oleh Al Muhaddith Dr. Sayyid Muhammad Ibn Alawi Al Maliki Al Hasani ini bukan saja sebagai hadiah istimewa di bulan Rabiulawal ini tapi juga satu 'signal' untuk diri ini untuk terus mengingati dan memuji-muji (berselawat) baginda Rasulullah, Sayidina Muhammad Sallahualaihi wassallam.

p/s: Insya-Allah, Kelebihan dan keistimewan Rasulullah SAW ini akan saya kongsikan bersama untuk manfaat kita bersama apabila ia lengkap dikuliahkan kelak...

March 13, 2009

Maulid Nabi Era Baru


Suasana di Malam Sinar Maulidurrasul 1430 H di Stadium Malawati, Shah Alam baru-baru ini.

Jam menunjukkan pukul 12 malam, mata saya sudah tidak dapat dibuka lagi, tapi ditahan-tahan sebab ada tanggungjawab rasmi belum ditunai lagi.
Malam itu saya sudah terbayang-bayang bantal empuk di rumah. Penatnya usah dikata.
Oh bayangkanlah dari jam 9 pagi lagi, saya dan teman-teman Team Anis sudah terpacak awal di pagi Sabtu untuk membantu mengendali Bengkel Sihat Anggun Dari Wanita Untuk Wanita. Bengkel anjuran Majalah Anis ini menjemput tokoh perubatan tradisional Melayu iaitu Datin Sharifah Anisah Syed Agil Barakbah, Pengerusi Kumpulan Nona Roguy. Belum puas menimba ilmu dari nenek anggun ini saya dan teman terus mengikut jurufoto ke Stadium Malawati Shah Alam, Selangor.
Waktu itu rasa letih usah dikata tapi memikirkan misi kami ke sini lebih besar iaitu untuk merakam suasana Malam Sinar Maulidurrasul 1430 H, saya tabahkan hati.
Malam sebelumnya tatkala melihat suasana sekitar rehearsal, kami sempat bertanya Ketua Kumpulan Rabbani, Ust Asri Ibrahim. Katanya dia dan teman-teman sudah berkampung sejak beberapa hari lagi menjelang MSM. Bagi kami yang bergerak dalam media berasaskan dakwah program seperti ini sewajarnya mendapat liputan di ruang halaman Majalah Anis.
Bekerja di belakang tabir, tidak terasa masa berlalu begitu pantas. Bersama teman-teman media yang lain, kami dapat juga menyelitkan diri untuk mengadakan sesi temubual bersama artis-artis yang menjayakan program yang gilang-gemilang ini. Siapa yang tidak kenal dengan artis no. 1 negara iaitu Datuk Hajah Siti Nurhaliza, Mawi, Amy Search dan Akhil Hayy yang punya nama dalam genre muzik masing-masing tapi malam itu mereka semua bersatu demi membesarkan dan memuliakan Rasulullah SAW. Satu gandingan nama yang hebat dan mantap bersatu di atas pentas menjadi petanda bermulanya revolusi baru dalam acara maulid Nabi yang sebelum ini dilakukan secara tradisi di surau-surau dan di masjid-masjid.
Pujian juga harus diberikan kepada Dato' Ustazah Siti Nor Bahyah Mahmood. Kepetahan beliau menghidupkan suasana. Kisah sirah junjungan Nabi yang disampaikan begitu menghayat hati para hadirin hingga ramai yang menitiskan air mata ketika dikisahkan detik-detik kewafatan Rasulullah SAW.
Tahniah diucapkan buat Kumpulan Rabbani yang telah mula mengorak langkah pertama di tahun 2006. Semoga penganjuran kali kedua ini dapat dilakar kembali untuk tahun-tahun seterusnya.

p/s: Majalah Anis turut merakam suasana Maulid Nabi di sekitar tanahair dan di luar negara. Jangan lupa dapatkan Anis keluaran Mei 2009 nanti...

March 11, 2009

Salam Maulidurrasul 1430 H

Suatu ketika dalam perjalanan pulang dari Sabak Bernam, Selangor saya dan famili berhenti untuk solat Isyak. Jam 9.30 malam, masjid sudah lengang. Usai mengaminkan doa, sayup-sayup terdengar di cuping telinga suara-suara indah mengalunkan maulid barzanji. "Tentu persiapan untuk acara maulid tidak lama lagi," cetus hati ketika itu.

Syukur, tradisi membaca maulid yang diperturunkan oleh generasi ke generasi masih bertahan demi niat memuliakan kekasih Allah, Muhammad SAW. Meskipun ada suara-suara sumbang menuduh amalan maulid ini satu perkara bidaah, namun masih ada generasi yang teguh mempertahankannya berdasarkan hujah aqli dan naqli.

Rasionalnya, ketika hayat baginda, baginda pernah ditanya, "Ya Rasulullah, mengapa engkau suka berpuasa pada hari Isnin?" Jawab baginda dengan nada gembira,"Kerana sesungguhnya hari Isnin adalah hari kelahiranku dan hari mula-mula wahyu turun kepadaku."

Andai semasa hayat, Rasulullah SAW meraikan sendiri hari kelahirannya iaitu dengan berpuasa, maka amat wajar kita sebagai umatnya dan tidaklah menjadi kesalahan kita untuk meraikan kelahiran baginda SAW. Kerana Rasulullah SAW adalah segala-galanya, baginda dilahirkan sebagai penyuluh jalan, pembimbing dan penyelamat umat manusia di dunia dan akhirat.

Dalam buku Maulid Nabi dalam neraca Nabawi yang dikeluarkan oleh Syeikh Fuad b. Kamaluddin al Maliki, kita boleh dapat penjelasan yang panjang lebar hujah-hujah yang membolehkan amalan Maulid.
Maulid dalam bahasa Arab bermaksud waktu atau tempat kelahiran. Dari sudut istilah ia bermaksud, majlis perkumpulan orang ramai, bacaan ayat-ayat al-Quran meriwayatkan hadis-hadis berkaitan tentang kelahiran seseorang nabi dari kalangan para nabi atau seorang wali dari kalangan para wali, ataupun majlis untuk memuji perbuatan dan perkataan mereka.

Erti kata lain, maksud meraikan atau menyambut maulid ialah membesarkan para nabi, wali-wali dan orang-orang soleh berdasarkan firman Allah:

"Dan sesiapa yang memuliakan syiar (tanda-tanda) Tuhan, sesungguhnya ia adalah suatu manifestasi dari hati yang bertakwa kepada Allah."

Apa yang boleh kita fahami dari sini, acara maulid ini bertujuan positif. Selain membesarkan syiar Islam, natijahnya ia memberi kesan positif pada kemantapan jiwa dan pemikiran umat Islam sepertimana firman Allah dalam surah Hud ayat 120:

"Dan tiap-tiap berita dari berita Rasul-rasul itu, kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) untuk menguatkan hatimu dengannya."

Sesunggguhnya 12 Rabiulawal adalah hari kemuncak kita melahirkan rasa cinta dan sayang kepada Sayidina Muhammad, penghulu segala nabi dan kekasih Allah yang kelahirannya dinanti-nanti seluruh alam.

March 03, 2009

Pokok Misai Kucing yang Unik


“Apa nama pokok ni?”
“Inilah pokok misai kucing.”
“Eh! Pokok misai kucing bukan macam ni..”
“Betul, pokok misai kucing tapi versi Indonesia, menurut cerita pemilik asal tanah ni ia diambil di laman Suharto, mantan Presiden Indonesia,” jelas En. Mazlan Omar sewaktu Team Anis mengunjungi Teratak Hijjaz yang terletak di Sg. Merab, Bangi. Dahulu ia dikenali dengan Astana Dugang Country Resort.
Pokok misai kucing yang berjurai-jurai panjang ini menjadi satu tarikan semulajadi buat para pengunjung ke sini. Team Anis sempat melihat pokok misai kucing yang unik ini. Batangnya kecil saja tapi misai (juraiannya) panjang sungguh. Alhamdulillah, sekian lama diajak oleh Kumpulan Hijjaz, baru ada kesempatan untuk menjengah. Itupun lepas habis deadline. Kata Encik Mazlan, yang merupakan Pengurus Teratak Hijjaz misai kucing ni boleh dibuat ubat, tapi kami tak tahu pulak bagaimana dosnya. Orang-orang tua pesan jangan pandai-pandai nak makan ubat herba ni, kena tahu dos-dosnya. Silap haribulan lain pulak jadinya...

En. Mazlan: Kuat ni! Kalau nak bergayut macam Tarzan pun boleh...

"Bestnya kalau hari-hari duk kat sini. Macam-macam artikel boleh buat ni..."

Pond-trekking sambil menikmati keindahan flora dan fauna

Sehari kami berada di sini hati rasa sungguh ceria. Ya lah asyik terperap menatap komputer dan keluar cari ‘assignment’ di sana sini, fikiran kita pun boleh buntu dibuatnya. Sesekali nak berehat jugak. Walaupun begitu sempat jugak kami ambil gambar masakan untuk Aroma Dapur Anis. Bagi anda yang berminat menikmati masakan asli ala kampung bolehlah menjengah di sini. Tak jauh tempatnya hanya 7 minit sahaja dari Alamanda, Putrajaya. Anda pasti merasai suasana rimba di tengah kota. Selamat Berkunjung...

Menikmati hidangan ala kampung di Restoran de Desa, Teratak Hijjaz.

p/s: Nak lihat gambar-gambar menarik di Teratak Hijjaz, sila dapatkan majalah Anis bulan April 2009.

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...