June 20, 2009

Beruzlah lagi...

Seminggu dua yang lalu saya pernah bergurau dengan beberapa rakan. "Insya-Allah selepas ini saya nak beruzlah!" "Awak nak beruzlah ke mana?" tanya mereka lagi sambil ketawa geli hati. Apapun persoalannya saya hanya menurut gerak rasa hati. Selepas cepat-cepat menyudahkan pengambaran ruangan Fesyen untuk isu Ramadan dan Hari Raya yang bakal tiba (diadakan pada hujung Mei lalu) hanya satu niat saya iaitu ingin ambil cuti tanpa gaji, lari dari kesibukan hiruk pikuk dunia di persekitaran kemudian dengan rasa aman dan tenteram saya akan mula menulis dan menulis...Konon-kononnya!
Tapi perancangan yang diatur untuk saya rupanya meleset sama sekali. Ya, Allah memberi kesempatan masa untuk saya beruzlah tapi uzlah saya bukan di sini tapi uzlah saya melangkau jauh ke Acheh, Indonesia. Insya-Allah, saya akan bertolak esok pagi dan dijangka pulang ke tanahair pada hari Jumaat minggu depan (21 - 26 Jun 2009).
Saya ke sana bersama teman-teman media dibawa oleh Islamic Relief Malaysia dengan kerjasama Radio Ikim.fm. Ketika mana mendapat tahu berita ini, big bos saya Tuan Haji Abu Hassan Morad yang mesra dipanggil dengan nama Cikgu di kalangan kami bertanya, "Betul ke hang nak pi Acheh? Cikgu pun nak pi tapi bulan puasa nanti. Tak pelah nanti hang cari contact di sana untuk kita buat pengambaran suasana berpuasa di sana. " Ini juga satu amanat baru disamping tugasan yang sedia menanti. Apabila difikirkan saya pun tak sangka akan mendahului beliau kerana sebenarnya saya hampir kecil hati apabila sebelum ini dia memberitahu dia sudah booking tiket ke Acheh. Sebabnya saya sudah lama menanam impian ke Acheh semenjak dipelawa oleh Dr. Robiah K Hamzah dan grup IMWU pada penghujung tahun lalu (ketika K Jal dan team Haji masih di Makkah). Rupa-rupanya saya ditakdirkan mendahului Cikgu pula.
Sudah lama saya menggamit harapan untuk ke bumi yang pernah dilanda Tsunami (dan telah mengorbankan 250,000 warganya pada 26 Disember 2004) harapan saya dapat mengutip yang tersurat dan tersirat sepanjang uzlah saya ini. Moga mutiara yang bakal dikutip jadi pedoman dan iktibar buat diri ini dan sesama ummah. Apapun saya harapkan doakanlah saya sepanjang uzlah saya kali ini. Moga-moga jejak diri saya ke sana, membawa pengajaran terhebat buat diri ini (yang masih keras hati dan dibalut seribu satu sifat mazmumah). Doakan saya diberi kekuatan dan kesihatan sepanjang permusafiran ini. Doakan anak-anak saya semuanya baik dalam perlindungan Allah dan di bawah jagaan abinya. Kalian semua pasti akan saya kenang dalam doa seorang sahabat yang kini nun jauh di mata, tapi dekat di hati...

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...