April 21, 2015

Wanita Dulu, Wanita Sekarang

Bolehkah dikatakan cabaran wanita hari ini cukup berbeza dengan wanita zaman dulu?
Pada saya, jawapannya boleh jadi ya dan tidak. Kenyataan ini ada benarnya jika kita merujuk situasi melanda kehidupan wanita era milenium ini.

Saban pagi sudah menjadi satu pemandangan biasa, melihat para wanita sama-sama beriringan keluar rumah untuk sama-sama mencari rezeki. Dengan kos sara hidup yang semakin meningkat, saya fikir ramai wanita tidak mampu ‘duduk diam’ dan membiarkan suami  sahaja yang bertungkus-lumus mencari nafkah.

Apakah wanita-wanita dahulu tidak merasai kemelut yang melanda wanita hari ini? Pengalaman dibesarkan ibu yang menjadi suri rumah sepenuh masa pada era 70-an, wanita-wanita era itu juga turut membuat ‘side-income’ sama ada mengasuh anak jiran di rumah, berniaga kecil-kecilan malah apa saja aktiviti untuk membantu kaum bapa.

Itu belum lagi difikirkan kemudahanan prasana yang serba daif. Jika di kampung, penduduknya masih bermandikan air telaga dan berlampukan gasolin di malam hari. Menoreh getah, bersawah bendang dan berkebun - itu antara sumber pendapatan utama sebelum ekonomi negara tumbuh rancak sehingga apa yang dilihat pada hari ini.  

Wanita hari ini lebih bertuah kerana peluang diberikan untuk mereka menerima pendidikan dan seterusnya meluaskan karier dalam bidang yang diminati.  Bahkan ramai wanita hari ini mampu memikul jawatan-jawatan penting sama ada di sektor kerajaan mahupun swasta.

Sememangnya, Islam tidak menghalang wanita untuk membina karier walaupun pada asalnya isteri tidak dipertangungjawabkan mencari nafkah demi menyara diri apatah lagi keluarga. Namun sekiranya mereka mahu bekerja, wanita wajib patuh pada beberapa syarat:

1.      Mendapat keizinan suami
2.      Keluar dengan menutup aurat
3.      Elakkan pergaulan bebas dan berdua-duan dengan lelaki di tempat kerja
4.      Pastikan pekerjaan itu halal di sisi syarak
5.      Ada persepakatan antara suami dan isteri.

Kedua-dua suami isteri perlu fahami apa yang dilaksanakan isteri adalah untuk membantu suami. Bukannya mengambil alih tugas wajib suami dalam mencari nafkah keluarga. Walaupun isteri kaya atau berkerjaya sekalipun, kewajipan tetap pada suami. 

Walau bagaimanapun, isteri boleh membantu suami sekiranya suami tidak mampu menampung ekoran kos sara hidup yang semakin hari semakin meningkat dan seterusnya menghalang suami dari menunaikan tanggungjawab tersebut.

Pada wanita pula, perbelanjaan yang dicurahkan untuk keluarga hasil titik peluhnya akan dikira sebagai satu sedekah yang pastinya punya ganjaran berlipat kali ganda di sisi-Nya.
Inilah panduan yang perlu dihadamkan bersama agar tidak timbul konflik dan perselisihan berpanjangan di kemudian hari. Insya-Allah, semua persoalan ini bakal dijawab melalui kupasan SUMBU ANIS iaitu Bermudah-mudah Soal Nafkah?

ANIS kali ini mendapatkan dua orang tokoh iaitu Ustaz Shahrizan b Daud At-Turabi dan Dr. Nik Salida Suhaila, untuk berkongsi isu kali ini.

Semoga perkongsian kali ini dapat menghurai kekusutan
Ambillah panduan berlandaskan agama

Insya-Allah, rumah tangga pasti bahagia. 

- Norhashimah Abd Rahman 
Catatan Editor Anis April 2015 - 


Dapatkan isu Anis April 2015 yang menampilkan Ustazah Norhafizah Musa sebagai penghias kaver. Semoga bermanfaat. 

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...