November 02, 2013

Wajah Baharu Anis

23 Oktober 2013:


Dua hari yang lalu, saya berkesempatan menghadiri majlis sidang media Karnival Jom Pindah yang diadakan di Restoran Lengkuas, Mutiara Damansara. Majlisnya bermula jam 10 pagi. Oleh kerana lokasinya berdekatan dengan ofis Galeri Ilmu Media Group di Seksyen 8, Kota Damansara, saya dan jurufoto antara yang awal hadir di situ.

Mendengar penerangan yang diberikan, saya dapati Program Karnival Jom Pindah anjuran Masjid Tabung Haji Kelana Jaya dan Majalah I, Karangkraf ini yang bakal diadakan pada 3-5 November amat menarik. Pelbagai program disusun atur bagi menggalak masyarakat mendekati masjid sekali gus memberi pengisian ilmu berkaitan Maal Hijrah 1435H yang bakal disambut tidak lama lagi.

Sayang ... tiada wartawan lain yang hadir - hanya dari pihak Majalah I sendiri, Majalah Jom dan saya mewakili Majalah Anis. Apakah kerana ia sebuah program keagamaan, maka wartawan-wartawan lain tidak tertarik untuk hadir ke sidang medianya. Kalau sidang media pelancaran produk baharu atau hadir di situ pelakon atau selebriti yang sedang dilanda gosip panas, saya pasti ramai wartawan yang akan membanjirinya.

Maaf ... itulah realitinya. Dan kalau pun ada ulasan mengenai program tersebut pasti tidak segah atau sebanyak mana lembaran yang diperuntukkan. Mungkin sesuatu yang bersifat 'agama' tidak bersifat komersial. Insya-Allah bagi pihak kami, akan cuba memperuntukkan diri untuk hadir dan membuat liputan demi menyambungkan wacana ilmu ke ke khalayak masyarakat.

Baiklah saya tinggalkan topik ini dahulu. Pada akhir majlis tersebut saya berkesempatan berbual-bual dengan Editor I yang baharu iaitu Sarina Md Som. Banyak juga topik yang diperbincangkan apabila bertemu secara bertentang mata begini. Seringkali saya dapati majlis-majlis sebeginilah memberi peluang sesama kami pengamal media untuk bertemu dan bertanya khabar antara satu sama lain. Syukur zaman sekarang ini kita dilimpahi nikmat kemudahan teknologi - FB, Twitter, Wastup dan sebagainya lagi yang menjadikan kita terus dapat 'keep in touch' dengan rakan-rakan dan sanak saudara, biarpun jaraknya beribu-ribu batu.

Ketika sedang makan-makan, Puan Sarina sempat memberi komennya mengenai Majalah Anis, "Anis sekarang semakin cantik... ." "Alhamdulillah, Majalah I pun apa kurangnya," ucap saya kembali. Sekurang-kurangnya perubahan yang dilaksanakan Team Editorial Majalah Anis terkesan kepada masyarakat. Tapi jauh di sudut hati saya berharap semoga dengan perubahan ini Anis akan lebih terus sukses dan dapat terus menembus pasaran tanah air.

Semoga ia terus menjadi majalah kesayangan kaum wanita dan dapat menarik golongan muda-mudi, khususnya remaja yang bakal mendirikan rumah tangga. Semoga Anis terus menjadi teman akrab buat anda semua dan seisi keluarga. Dan yang lebih penting daripada itu semua - semoga ia menjadi amal jariah dan saham berpanjangan buat kami warga yang berada di belakang tabir penerbitannya. Amin.

Sebelum mengundurkan diri, saya pamerkan cover wajah baharu Anis yang bermula isu Ogos lalu. Apa pula komen anda, jika anda sudi berkongsi sila emelkan kepada saya: shimahabdulrahman@gmail.com

Anis isu Ogos 2013

Anis isu September 2013

Anis isu Oktober 2013

Anis isu November 2013





Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...