December 04, 2008

Salam Aidiladha

“Salam Maal Hijrah…” ucap saya pada seorang teman.
“Apalah akak ni. Maal Hijrah lambat lagi. Raya dulu la…”
“Masya Allah, akak terlupa. Entah la raya pun dah tak masuk dalam fikiran ni. Ingat Maal Hijrah aje. Hai maklumlah kerja dengan majalah ni kami tua dua bulan dari orang lain.”
“He he he…” Teman tadi hanya ketawa. Geli hati barangkali dengan ‘cerita benar’ saya ini. Tapi itulah realiti kehidupan kami warga media. Bukan saja tua dua bulan dari orang lain tapi tua setahun kerana sudah ada perancangan isu apa yang hendak diketengahkan dalam jangka masa setahun. Apabila teringat pasal Hari Raya Haji yang bakal menjelang beberapa hari lagi saya mengeluh. Apakan tidak dalam fikiran asyik fikir deadline, deadline aje, kalau tidak alamatnya kami semua tak dapat ambik cuti.
Aduhai terasa begitu cepat masa berlalu. Baru saja sambut Hari Raya Aidilfitri, kini Aidiladha sudah menjelma lagi. Teringatlah saya pada gambar-gambar kenangan yang diambil masa Hari Raya Aidilfitri tempohari. Dari sehari ke sehari nak dimasuk dalam blog, asyik tak sempat saja. Sebab dalam fikiran hanya ada satu perkataan iaitu deadline. Rasanya sebelum gambar-gambar ini jadi ‘basi’ eloklah saya kepil di sini tanda kenangan bersama insan-insan yang amat saya kasihi. Kalau tidak nasibnya akan jadi seperti gambar-gambar setahun yang lalu.

Raya pertama

Gambar keluarga untuk tahun ini sempat juga saya rakam sebagai tanda kenangan bersama. Aduhai…tahun ini saya, abang (keempat) dan adik saja yang balik beraya. Abang-abang yang lain, Yop beraya di rumah mentua di Sg. Siput . Yang pulak beraya di Kuantan, Pahang. Mujurlah ada Hari Raya kalau tidak tak berjumpalah kau orang adik-beradik semua, kata emak gembira walaupun agak kesedihan sebab tidak semua anak-anaknya balik beraya.

Raya Kedua

Mengimbau kenangan di tanah tempat tumpahnya darahku…Inilah agenda saya dan keluarga setiap tahun setiap kali balik beraya iaitu jumpa sanak-saudara di Sayong, Kuala Kangsar, Perak. Kalau tak balik Kuale, terasa tak sah raya tahun tu. Apa lagi sambil menikmati ais cendol dan laksa kuala, jamu mata di kedai cenderamata. Kuala Kangsar, bandar diraya yang sudah banyak berubah sejak 30 tahun yang lalu. Sambil nikmati pemandangan indah teringat zaman kecik-kecik dulu.

Raya ketiga

Perjalanan 6 jam (kadangkala lebih lagi) dari Ipoh ke Muar, Johor memang memenatkan. Tapi kenangkan nak jumpa anak-anak saudara yang sudah makin membesar terasa begitu cepat masa berlalu. Pak Din (panggilan suami di kampungnya) memang ditunggu-tunggu sebab suami saya ni rajin melayani kerenah anak-anak buah di kampung. Malamnya kami buat upacara bakar-bakar. Bukan bakar mercun tapi bakar ayam, ikan, udang, sotong, ikan pari, kerang. Huu punyalah banyak. Tapi seronok walaupun hampir tengah malam siap selesai semuanya. Tahun ini kali kedua kami buat barbeku itupun atas permintaan ramai dengan jumlah korum yang makin bertambah dari sebelumnya.

Raya seterusnya
Di Malaysia suasana raya berjalan sebulan lamanya. Kami warga Anis tak henti-henti menerima jemputan. Ada yang boleh pergi, ada yang tidak. Teruji betul nak habiskan puasa Syawal. GISB pun buat rumah terbuka bersama MUNSYID iaitu Majlis Usahawan Nasyid. Majlis yang memang gempak sebab diserbu hampir 2000 orang pengunjung (gambar-gambarnya dah disiar dalam Anis keluaran November 08) Maklumlah semua teringin nak tengok macam manalah kami beraya di rumah baru kami di Kota Damansara.

Jika tiada Hari Raya
Cuba bayangkan jika tiada Hari Raya? Kata emak saya jika tidak ada Hari Raya, tidak dapatlah dia nak menatap wajah semua anak-anak bekumpul sekali di depan mata. Kata anak-anak saya tak adalah kami semua dapat duit raya. Kata pemilik gedung jika tiada hari raya siapa mahu beli bayu raya. Kata penjual kuih tidak adalah yang nak beli kuih raya. Kata pekeja-pekerja macam kami jika tiada Hari Raya tak dapatlah kami bonus Raya.
Bagi saya kalau tidak ada Hari Raya tak dapatlah saya berjumpa kawan-kawan yang dah lama tak bersua muka. Pendekata Hari Raya cukup penting dalam hidup kita semua. Maka hargailah nikmat kesyukuran berhari raya sehingga raya yang akan datang.
Dua tiga hari lagi jemaah haji akan berwukuf di Arafah, seterusnya ke Mudzalifah dan melontar jamrah di Mina. Di sinilah kemuncak ibadah haji. Walau di mana kita berada, moga kita dapat mencuplik pengorbanan agung Nabi Ibrahim dan anaknya Nabi Ismail a.s dalam seluruh kehidupan kita. Korban seorang ayah bernama Ibrahim Khalilullah kerana cinta agungnya hanya untuk Allah. Korban anak bernama Ismail a.s sanggup dikorbankan nyawa di tangan ayah demi menagih redha Allah. Moga kisah yang berlaku 5000 tahun yang lampau menyuntik jiwa korban kita untuk Allah dan Rasul melebihi korban cinta kepada sesuatu yang hanya bersifat fana...Salam Aidiladha 1429 Hijrah.

November 27, 2008

Selamat Jalan Abah


"Abah mana?"
"Abah sibuk menulis artikel lagi..." jawab Ummu Hani.
"Ha...dah nak ke Mekkah pun sibuk dok tulis artikel lagi..."
Saya menggelengkan kepala.
"Assalamualaikum Cikgu!"
Cikgu menoleh ke arah saya. Namun tangannya ligat berlari di atas papan keyboard. Wajahnya berkerut semacam, terganggu agaknya dengan kemunculan saya.
"La hang ni. Tunggu la sat. Cikgu dah nak habiskan artikel ni..."
"La saya mai ni bukan nak mintak artikel Cikgu. Saya nak mintak maaf. Lepas tu nak minta Cikgu doakan kami semua. Mudah-mudahan berkat cikgu musafir lebih-lebih lagi nak pi haji, Allah mudahkan kami semua. Cikgu doakanlah kami semua ye..."
Itulah Abah kami, Tn. Haji Abu Hassan Morad yang mesra dengan panggilan Cikgu di kalangan staf GISB. MD yang geraknya ligat ke sana sini. Tapi dalam dok kalut-kalut dia itu tak pernah lupa menitipkan pesanan dan buah fikirannya dalam majalah Anis untuk keluaran Januari 2009.

Tahun ini Tn Haji Abu Hassan Morad dan team produksi akan bertugas di Makkah dan Madinah bagi merakam perjalanan jemaah haji Malaysia. Beliau akan bertolak bersama empat rakan petugas yang lain iaitu Hj Rosli, Encik Yusri dan Encik Izlan Bashar dari Astro. Dua orang staf lagi akan menyusul 30 hb ini iaitu Hairulzani dan Halim Osman.

Dengar cerita dari Kak Ummu, mereka semua dah sampai ke Mekkah jam 11 malam tadi dan terus kerjakan umrah. Pastinya K Jal dan En Wan Azmin yang sudah berada di sana ternanti-nanti untuk bergabung tenaga bagi menjayakan misi dan operasi syarikat. Selamat Maju Jaya kami ucapkan. Semoga beroleh kekuatan iman dan beroleh haji nan mabrur...

Abah dan krew produksi Haji bergambar beramai-ramai dengan kakitangan sebelum berangkat ke Makkah.

November 24, 2008

Alahai Bibik!

"Mana Bibik kita?"
"Bibik kita bercuti la.."
"Ya ke? Lama ke?"
"Emm lamalah jugak..."
Aduhai Bibik. Rasanya dah banyak kali ambik cuti. Kita pun tak cuti panjang macam tu. Entahlah, bermacam-macam dialog didengar bila menyebut masalah Bibik ini. Semua orang jadi susah hati apabila Bibik tidak ada. Ya lah siapa nak kutip sampah, siapa nak cuci tandas, siapa nak buat air. Masalah...masalah...
Cerita pasal Bibik terus berlarutan. Kisah Bibik ok dan tak ok. Tapi rasanya bagi saya banyak tak ok dari ok. Itupun berdasarkan kisah-kisah yang diperpanjangkan di telinga saya. Bibik buat hubungan dengan suami, lari dan sanggup tinggalkan anak majikan. Yang terbaru kes bunuh seorang wanita yang melibatkan orang gaji dan suaminya di Shah Alam. Oh sungguh mengerikan. Tak sanggup saya.
Jadi makanya saya tak pernah menanam impian untuk mengambil seorang Bibik. Tapi suatu hari suami saya bersuara. Mungkin sebab terlalu kasihan melihat keletihan saya menguruskan anak-anak setiap kali nak dihantar ke nurseri.
"Apa kata kita cari Bibik Malaysia?"
Saya hanya mengiakan tapi dalam hati macam tak percaya. Masih ramai ke orang-orang Malaysia ini sanggup jadi Bibik? Dalam diam-diam rupa-rupanya suami telah mengiklan mencari pembantu rumah di suratkhabar. Tak sangka pula dalam seminggu talian telefon kami menjadi talian hangat.
"Kak saya baru berhenti kerja kerani. Bolehlah saya jaga anak-anak akak..." suara halus di talian.
"Saya pernah jaga orang sakit. Boleh tak de masalah." Seorang wanita pertengahan umur 40 an menelefon kami.
Akhirnya, seorang gadis yang agak lewat umurnya setuju. Tak sangka saya dalam ramai-ramai tersangkut juga. Saya dan suami pun pergi merisik (berjumpa) siapa orangnya. Oleh kerana sudah ada pengalaman jaga anak sebelum ini saya bersetuju. Setelah setuju dengan harga gajinya, kami pun berjanji untuk mengambil dia dua hari nanti. Tetiba esoknya dia call semula. "Maaflah saya tak jadi. Saya nak kerja sekuriti."
Harapan yang disemai kembali terbantut. Keesokannya suami saya memberitahu dengan nada gembira. Beria-ia kami siapkan bilik untuknya tapi hampa.
"Ada seorang kakak ni telefon, dia boleh jaga tapi dia minta izin nak bawa seorang cucunya." kata suami. Melihat reaksi suami yang gembira, saya iakan saja.
Keesokannya suami memberitahu lagi, "Akak tu telefon lagi dia nak bawa suami dia. Suami dia sakit. Boleh tak umi?"
Aduhai suami saya ini cukup tersentuh hatinya dengan masalah ibu ini.
"Masya-Allah, ini siapa nak jaga siapa? Silap haribulan kita yang jaga dia. Bukan dia yang jaga kita."
Terdiam suami mendengar jawapan tegas saya. Maaflah bukan niat di hati nak membelakangkannya tapi ini soal yang bersangkut-paut kehidupan kami sekeluarga. Hati ibu mana tak risaukan anak-anak apabila keluar bekerja. Tapi kes yang ini seolah-olah sengaja mengundang satu lagi masalah dalam hidup kami. Tak sanggup saya lihat rumah saya rumah kebajikan pula walaupun niat kita murni untuk saling membantu. Hai pening kembali kepala saya apabila fikirkan soal pembantu rumah.
Jalan penyelesaian untuk mencari Bibik akhirnya tiada noktah. Saya memutuskan biarlah saya saja jadi Bibik setiap kali balik rumah dari bekerja. Suami saya pun turut turun padang membantu dan anak-anak kami pun turut dilatih untuk menjadi Bibik-bibik dengan masing-masing tugasan mereka tersendiri. Penat memang penat tapi yang penting hati bahagia...

November 19, 2008

Nak Tukar Nama

“Umi Ali nak tukar nama?”
“Ha? Nak tukar nama? Apesal pulak?”
“Nak tukar jugak. Ali nak nama Muaz…”
“Mana boleh! Nama Ali dah ada dalam surat beranak. Tak boleh tukar-tukar…”
“Ali tak kira, nak tukar nama jugak!”
“Tapi kenapa?”
“Kawan-kawan ejek Ali…”
“Ooo. Dia orang kata apa?”
“Dia orang panggil Ali, Ali CafĂ© lah, Ali Mamak lah…”
“Emm…”
“Umi, ada lagi…”
“Dia orang cakap apa lagi?”
“Dia orang panggil Tongkat Ali!”
“Ha ha ha…”
“Kenapa ummi ketawa?”
“Nak tergelak la jugak!”
“Baiklah Ali, mari umi cerita. Ceritanya begini…”
“Ali tau tak kenapa umi namakan nama kamu dengan nama Ali. Sebab umi nak kamu contohi ketokohan dan kehebatan sahabat Nabi yang juga sepupu baginda iaitu Sayidina Ali karamallahu wajhah. Tau tak kenapa dia digelar begitu?”
“Tak tau…”
“Sebab dia tak pernah menyembah berhala seperti orang-orang kafir Quraisy yang lain. Dia memeluk Islam masa kecil lagi. Dia kanak-kanak pertama beriman dengan Nabi Muhammad SAW.”
“Sayidina Ali juga seorang yang luas ilmunya, sebab itu dia digelar pintu gerbang ilmu oleh nabi. Satu lagi dia gagah dan berani. Kuat dan tangkas sekali. Dia cukup ‘power’ di medan peperangan. Sebab itu orang Melayu nak gelarkan sesuatu yang kuat dan power tu guna nama Ali macam Tongkat Ali.”
“Oooh, macam tu ke?”
Ali tersenyum meleret dengan hidung ‘kembang kempis’nya. Dia bangga 'giler' dengan cerita baru uminya. Sejak itu anak saya bernama Muhammad Nurali Adli tidak pernah mintak tukar nama lagi.

Moral of the story: Kena bagi tau kat anak-anak kenapa bagi nama dia sekian-sekian nama. Sekian...

November 17, 2008

Perjuanganku baru bermula



Maryam, empat dari sebelah kanan

Sahabat-sahabatku...
Inilah duniaku yang akan kita tinggalkan sebentar lagi
Ingatlah di sini kita bersama
menyulam memori indah bersama guru dan teman
Hari ini hari gemilang untuk kita semua
mencoret kejayaan yang bakal kita tempa esok hari
Esok pula entah kita akan bersatu semula
dalam meniti usia
Hanya inilah momen indah yang mampu ku lakar
sebagai kenangan bersama kita
Moga tetap jadi memori selamanya
bahawa suatu ketika dahulu kita telah bersama
perjuanganku dan perjuanganmu baru bermula!


Ini ape hal nak bersajak pula? Entahlah teruja hati tatkala melihat anak yang ditatang bagai minyak yang penuh, melangkah ke dewan menuju hari gemilang. Macam En. Abu yang teruja lihat anaknya Sarah di Hari Konvo UUM. Semoga anak-anak kami juga akan melangkah ke menara gading.
Melihat persembahan Maryam dan kawan-kawan, rasanya berbaloi sungguh dia berlatih menyanyi selama dua minggu. Tiap-tiap kali balik rumah dia tak berhenti menyanyi. "Ummi tengoklah ni," katanya bersungguh sambil menunjuk gaya. "Ok, ok, ummi tengok." Saya mengangguk sedangkan mata makin berat dan tak larat diangkat walhal baru saja selesai solat Maghrib. Mujurlah abinya rajin melayan, sama-sama menyanyi dengannya dan beri 'guide' macammana nak menyanyi di atas pentas. Maka alhasilnya saya hanya tertawa melihat kedua beranak ni yang punya minat dan bakat yang sama. Inilah hasilnya...

Maryam menjadi penyanyi utama nasyid 'Nabi Yusuf'

November 11, 2008

Melangkah Ke Alam Baru


Terasa baru semalam mendengar suara Maryam mengacah-ngacah, anak dara kami yang akan mencecah usia 7 tahun tahun depan sudah semakin dewasa rupanya. Memimpin tangan comelnya mengingatkan pada diri sendiri 30 tahun yang lalu. Masih basah dalam memori, jari-jemari ini digenggam erat oleh emak. Dalam pagi yang dingin diri dimandikan dengan air panas. Kemudian saya di bawa ke alam persekolahan menaiki basikal. Itulah hari pertama saya melangkah ke alam sekolah.
Terasa begitu cepat masa beredar. Saya yang dulu anak hingusan, yang takut-takut malah merembaskan air mata tatkala bertentang wajah teman-teman baru sudah melangkah jauh ke alam dewasa. Tapi kini saya pula bertukar tempat. Kini saya pula yang memimpin erat jari-jemari comel ini. Bezanya anak-anak alaf 21 ini. Berani dan cekal terbayang di wajah masing-masing biarpun suasana dihadapi terlalu baru. Malah kami ibubapa cukup terhibur dan terkekek-kekek menyaksi bakat spontan murid-murid tahun I tahun 2009, SK Seksyen 7 Kota Damansara. Tahniah buat guru-guru yang menghidupkan suasana. Kepadamu para guru kami ibu bapa damba harapan, didiklah putera dan puteri kami menjadi bunga bangsa kebanggaan negara!

November 06, 2008

Selamat Bertugas Kak Jal


Kenangan malam terakhir bersama Kak Jal pada malam kesyukuran di Masjid Kg. Sg. Penchala.

Pejam celik pejam celik tibalah saat yang dinantikan. “Tolonglah semua doakan saya!” ucap Kak Jal pada kami semua. Matanya berkaca-kaca. Tak perlu ditanya kerana kami semua dapat merasai debaran hatinya. Malam tadi Kak Jal telahpun berangkat ke Tanah Suci bersama petugas-petugas haji yang lain. Subuh tadi dia sudah berada bersama jemaah-jemaah haji Malaysia di Madinah.
Memang mencabar tugasan yang diterima. Tugasan yang diberi oleh pihak syarikat satu amanah berat yang perlu dilaksana oleh Kak Jal sebaik mungkin. Kehadiran Kak Jal sebagai jurufoto wanita menjadi satu catatan sejarah mungkin buat Tabung Haji dan juga syarikat Galeri Ilmu Sdn Bhd. bagi merakam aktiviti dan pergerakan jemaah haji tahun ini.
“Insya-Allah kami semua akan sentiasa doakan Kak Jal. Insya-Allah Dia akan mudahkan urusan Kak Jal. Kami yakin Kak Jal mampu lakukan,” ucap kami semua. Rembas air mata tak dapat ditahan tatkala tangan berjabat salam. Pelukan semakin erat tapi kami reda panggilan Allah itu lebih utama.
“Kak Jal jangan lupakan doakan kami juga di sini.” “Insya-Allah saya akan ingat wajah kome semua satu persatu…” ujarnya sebak.
Pemergian Kak Jalilah mulai 6 November 2008 ini akan diiringi oleh beberapa kakitangan GISB/AMN dan Layar Consult yang turut bertugas di Tanah Suci. Selamat bertugas dan semoga mendapat haji yang mabrur. Amin…

“Aku sahut panggilan-Mu ya Allah! Aku sahut, tidak ada sekutu bagi-Mu ya Allah. Kami sahut! Segala pujian, nikmat, dan kerajaan adalah kepunyaan-Mu ya Allah! Tidak ada sekutu bagi-Mu.”

November 04, 2008

Salam Terakhir dari Cik Limah


Selasa 23 hb Oktober 08: Jam menunjukkan 3.30 petang. Sesi fotografi Fesyen Majalah Anis untuk keluaran Disember 08 baru berakhir. Memang sudah terlewat. Perut dah berkeroncong. Berbunyi-bunyi minta diisi. Tapi kerana bermula agak lewat dan buat dua sesi – pakaian pengantin dan pakaian kasual ia agak memakan masa.
Ketika melihat skrin telefon, barulah saya tersedar ada beberapa miss call. “Nombor sape ni?” Inilah masalah hp saya sebab tak ‘appear’ nama pemanggil jadi tak tahu siapa yang call. Cuma terperasaan nombor hp adik saya, Nor. Ketika rakan-rakan lain memesan makanan di Restoran Jom Soru, saya call semula adik. Takut ada hal-hal kecemasan yang berlaku.
Adik saya memaklumkan yang emak saudara kami yang tinggal di Kuala Kangsar, iaitu Cik Limah sudah meninggal dunia pada 11 pagi tadi. Innalillah! Itulah perkataan yang mampu dikatakan. Adik juga beritahu, suaminya dan ibubapa saya sudahpun berada di Sayong Kuala Kangsar untuk urusan pengebumian jenazah. Ketika menghubungi anaknya, Kak Ro, memberitahu ibunya telah dimasukkan ke hospital akibat sakit grastik seminggu selepas Hari Raya. Tetapi tidak disangka sakitnya tenat kembali hingga terpaksa dimasukkan ke Hospital Ipoh. Dia meninggal sehari sebelum dibedah. Ajal maut di tangan Tuhan, sudah sampai dia pergi meninggalkan kita semua. Suatu hari kita juga akan ke sana juga...
Terasa baru semalam saya berjabat tangan dengan Cik Limah ketika bertamu di rumahnya. Cik Limah ialah isteri bapa saudara saya yang sulong (abang bapa) iaitu Encik Mamat yang telah lama meninggal dunia. (Orang Perak memberi gelaran Encik bagi anak sulong. Ada juga yang menggelarkan Yop dan Yong)

Kak Ro kini menjadi penghuni setia rumah ini.

“Mungkin raya ni kali terakhir kita tengok rumah ni!” kata saya pada suami pada Hari Raya ke 2 sewaktu kami menziarahi sanak-saudara di Kuala Kangsar. Ini kerana tanah dan tapak rumahnya akan diambilalih oleh kerajaan negeri untuk projek pembangunan. (Trip saya tahun ini tak berapa best la sebab saya berkonvoi satu kereta saja. Tak macam tahun lepas semua adik-beradik berkonvoi beramai-ramai ke Kuala Kangsar).
Bagai belum puas menatapi wajah yang kaya pengalaman ini. Sekalipun bersalut seribu kedutan di takah usia 90, Cik Limah berusaha untuk mendekati, bersalam dan mengecam satu persatu anak saya seorang demi seorang. Biasanya hidangan yang saya suka di rumah dia, lemang dan kerepek pisang sebab dibuat sendiri. Kalau balik, siap dibekalkan kami kerepek pisang seorang sepaket. Tahun ini kerepek tak buat, katanya. K Ro pun sibuk menjaga emaknya yang sering tidak sihat sejak kebelakangan ini. Walaupun sakit-sakit dia tetap berpuasa. Cuma beberapa hari aje tertinggal.
Bagi saya rumah ini meninggalkan banyak kenangan manis. Sebab itu saya mesti nak pergi rumah ini. Di ruang tamu rumah ini saya pernah menjalani upacara bertindik bersama dua orang sepupu sewaktu kami kecil dahulu. Upacara bertindik itu berlangsung pada hari perkahwinan Kak Sabariah (anak Cik Limah). Tapi tidak saya sangka kenangan manis itu rupa-rupanya bertukar jadi kenangan pahit. Nak jadi cerita akibat bertindik tu, bekas tempat tindik itu membesar jadi ketumbuhan. Tiga kali saya dibedah, dua tahun saya asyik berulang-alik untuk dapatkan rawatan di Hospital Besar Ipoh. Setahun lagi berulang-alik ke HUKM, di bawah Jabatan ENT yang berpusat di HKL. Seksanya Tuhan saja yang tahu. Seksa berulang-alik sampai tinggalkan sekolah, termasuk seksa kena suntikan jarum setiap kali sesi rawatan. Tapi Alhamdulillah selepas pembedahan kali ketiga ia tidak membesar lagi dan sembuh sepenuhnya. Ini semua dah tercatat dalam ketentuan hidup dan memperkayakan lagi pengalaman saya. Apa hikmahnya, Allah Al-Alim juga yang maha mengetahuinya.

Sebelum pulang anak-anak sempat kutip jambu di halaman rumah Cik Limah. Pokok jambu putih dan merah masak ranum di dahan pokok. ”Ambillah tak ada siapa nak makan. Tengok tu habis jatuh bertabur,” katanya. Teruja hati melihat buah-buah jambu bertaburan diterpa air hujan. Kak Ro siap bagi plastik suruh kami isi buah jambu. Dua plastik besar mengisi buah jambu itu yang kemudian jadi rebutan anak-anak saudara di Muar, Johor. Sekelip mata habis semuanya bila dicicah dengan kicap dan cili. Alhamdulillah, kami memanjangkan sedekah Cik Limah.
Tidak sangka pula pertemuan ini menjadi pertemuan terakhir saya dan keluarga bersama Cik Limah. Salamnya menjadi salam terakhir buat kami semua. Al-fatihah buat Cik Limah. Semoga ditempatkan bersama golongan yang beriman. Amin...

October 23, 2008

Semua dah berisi!


Opah bersama dua cicit kesayangan, Izzah dan Maryam.

"Hai dah berisi kamu!" kata Opah pada saya, sewaktu saya balik ke Ipoh sebelum Raya. Saya tersenyum. "Hati senang opah," jawab saya berseloroh. Begitulah dialog-dialog kami sewaktu kunjungan ke kampung halaman sebulan sebelum Raya.
Izzah (anak buah) semakin montel dan tegap badannya. Opah pun apa kurangnya. Pipinya makin tembun. Pertambahan usia sering membuat kita terleka dalam arus mengejar kehidupan. Dan saya adalah antara insan yang terselit di antara jutaan umat itu. Sering alpa pada orang-orang yang selama ini banyak berjasa dalam hidup. Opah saya, Teh Rabaah masih sihat dalam usia mencecah 90 tahun. Menatapi wajahnya saya agak terkejut kerana terlalu banyak perubahan fizikal yang berlaku pada dirinya.
Dahulu badannya kuat mengalahkan usia sebenar. Rutin paginya selepas solat Subuh bersenam dengan aneka senaman. Sambil berbual dengannya ada saja diselit petua untuk sihatkan badan. Saya sering berbangga punya Opah yang masih kuat dan cergas. Ketika muda-muda dahulu dia bersawah bendang bersama Arwah atuk. tiada istilah tidur selepas subuh. Pantang baginya nampak kita tidur selepas Subuh. Membebel ajelah dia.
Semasa saya berpantang, dialah jadi tukang pantau apa yang saya makan. Selain emak menjaga saya, dialah yang banyak mengajar cara berpantang orang-orang Melayu. Senarai do and don't begitu banyak hingga selalu saya mencemik muka kerana tak dapat makan apa yang saya suka. melihat peraturannya maka tak hairan tubuh Opah slim sehingga ke hari tua.
Sekarang Opah yang jadi kebanggaan saya begitu jauh berbeza. Jalannya bagai anak kecil. Ketika Izzah semakin pantas berlari, dia pula perlu dipapah dan dipimpin tangan untuk ke bilik air. Adakala dia merengek minta dimanja bagai anak kecil pula. Lambat diberi makan dia merajuk pula. Sesekali balik saya jadi tempat mengadu emak menumpah perasaan. "Sabarlah mak!" Ungkapan itu saja yang mampu saya luahkan biarpun saya tidak tahu mampukah saya menjaga sebaik emak?
Memandang wajah Opah saya membayangkan diri sendiri. Bagaimana nasib aku di hari tua? Ya Allah! Tak dapat dibayangkan, benar kata pepatah seorang ibu boleh membela sepuluh anak tapi sepuluh anak belum dapat menjaga seorang ibu!



Ini pula gambar emak dengan cucu perempuannya. Gambar diambil ketika window shopping di Green Town Mall, Ipoh.

Salam Ukhwah

Selamat datang saya ucapkan untuk teman-teman yang sudi mengunjungi blog saya ini. Tujuan saya menyertai dunia blog ini untuk menjalin ukhwah sesama muslimin muslimat. Selain itu di ruang ini dapat saya menyampaikan misi dan pandangan. Jika ada yang baik moga bertambah kebaikannya pada insan lain.
Kiranya saya ni ketinggalan jugak la dengan blogger-blogger lain yang telah 'advance' meneroka dunia siber ini. Atas nasihat teman-teman akhirnya lahir jugaklah blog saya ini. Banyak sangat nak cerita tapi kali ini saya 'publish' gambar syok sendiri dulu (gambar diambil selepas sesi meniup belon untuk hiasan pentas Majlis Sambutan Aidilfitri Galeri Ilmu Sdn Bhd dan Munsyid di Kota Damansara baru-baru ini). Untuk yang tak tahu inilah tenaga-tenaga yang tiup belon sampai terlentok penat hari itu. Heh...Heh... saja je. Nak tahu pasal cerita raya yang menggemparkan tu tunggulah majalah Anis Disember 2008 ni. Ok!

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...