Payung Siapa Paling Cun?




Gaya para peserta mewarnakan payung masing-masing

Saban tahun saya akan ke Kompleks Kraftangan, di Jalan Conlay. Sudah jadi rutin saya ke sini. Sama ada untuk acara perasmian atau mengambil gambar dekorasi berteras kraf tempatan. Tahun ini tidak sempat pula saya. Hajah Jalilah meminta jurufoto baru kami bernama Anis ke sana seorang diri.
Sabtu minggu lalu sebelum Hari Kraf berakhir saya ajak anak-anak saya berkunjung ke acara Hari Kraf Kebangsaan 2009 yang bermula 18 Mac lalu. Mula-mula mereka semua tak nak maklumlah anak-anak remaja zaman ini. Tapi akhirnya dalam paksa rela semuanya berangkat pergi. Bukan apa nak sama ajak mereka hayati keindahan kraftangan negara. Tak perlulah nak berbangga dengan produk luar negeri tu. Produk tempatan tak kurang hebatnya. Juga nak educate anak-anak how to be creative, bagi kain jadi batik, bagi kayu atau batu jadi kerawang, bagi daun mengkuang jadi tikar, bagi apa saja semuanya jadi benda kreatif. Semuanya boleh buat duit, pokok pangkal tanya diri.
Beberapa kali tawaf akhirnya kami pun dah nak balik, guruh di langit pun dah berdentum-dentum tanda hari nak hujan. Tapi anak lelaki bongsu kami, Ali Adli merengek-rengek nak menyertai pertandingan mewarna ukiran. Jadi kami pun berpatah semula ke tapak khemah. Rupa-rupanya di situ sedang berlangsung pertandingan mewarna payung. Tak tahu macam mana kami pun terjoin sama. "Masuk kak, menang ke tidak semua dapat hadiah. Payung pulak boleh bawa balik," kata petugas di situ. Kami pun ambil warna dan mula melukis...Emm nak lukis apa ye? Maklumlah selama ni asyik pegang pen dan buku nota, juga keyboard komputer tiba-tiba dapat berus dan warna. Seingat saya kali terakhir pegang berus lukisan masa zaman sekolah dulu.
Anak beranak siapkan mewarna. Masa diberi satu jam saje...
Selesai melukis, payung tu diserahkan pada para petugas untuk diadili para juri yang arif lagi bijaksana. Berdebar-debar juga rasa hati sebab semua payung cantik-cantik belaka. Tak sangka payung kami tu jadi 'Top Five' pula. Kira-kiranya kami ni berbakat jugaklah jadi artis ye. Lepas ni boleh lah pencen jadi wartawan...

Hasilnya inilah keputusan yang diambil para juri yang bijaksana.
Payung Keluarga Ismail dapat no. 5
Pemenang no 4,3 dan 2.

Pemenang pertama Payung paling cun. Memang cantik, temanya gula-gula dan candi.
Maaflah Amoi akak tak sempat nak interbiu korang semua sebab lepas tu hujan turun berderu-deru. Semua peserta cabut lari bersama payung masing-masing termasuklah kami. Tahun depan kita jumpa lagi...

Comments

Popular Posts