February 25, 2009

Kerja Kecil Impak Maksima

“Buku apa yang awak pegang tu?” tegur saya pada seorang teman lama.
Teman bernama Razib Abu Bakar kini sudah jadi orang kuat ESQ, menunjukkan saya sebuah buku kecil. Saya perhatikan buku itu. Saiznya macam buku nota sahaja. Sambil menyebut judulnya. (Maaflah saya tak ingat judul buku itu atau nanti kena tanya semula)dia berkata, “Saya sedang baca buku ini. Buku ni menceritakan bagaimana satu perkara kecil yang kita buat tapi memberi impak yang sangat besar pada orang lain.” Ingin saya bertanya lebih lanjut tapi nampaknya pertemuan saya dengannya ditakdirkan setakat itu sahaja, kerana masing-masing ada urusan yang perlu diselesaikan. Fikir saya, nantilah kalau ada masa saya akan cari buku yang dimaksudkan itu.

Kisah nak cari buku itu akhirnya luput dalam fikiran. Tapi baru-baru ini ketika membuat tugasan wartawan, saya akui kebenaran kata-katanya itu. Kerja kecil Impak Maksima – intipati yang saya perolehi dari perbualan yang cukup ringkas tadi.
Kekadang kita terlupa apa yang kita lakukan memberi impak yang begitu besar. Begitu bermakna sekali pada masyarakat di sekeliling kita. Begitu jugalah yang terjadi pada diri saya ni yang kerjanya menginterbiu orang dan kemudian balik ke ofis mengarang cerita. Esoknya artikel itu siap dan satu Malaysia boleh baca artikel yang kita tulis itu. Saban tahun membuat perkara yang sama kadang-kadang kita rasa ia seolah-olah satu rutin hidup pula, sepertimana kita perlu makan-minum, tidur, rehat dan sebagainyalah...
Ketika melawat satu keluarga yang ditimpa kesusahan baru-baru ini, saya menginterbiu dan mengambil gambar untuk dimuatkan dalam ruangan Kami Endah. Esoknya beria-ia anak tuan rumah memujuk saya. “Kak janganlah siarkan kisah keluarga kami. Kami malu dan saya tak mahu mengguriskan perasaan sesiapa,” rayu anak tuan rumah ini.
Masya-Allah, terkejut saya, ya lah selalu orang suka ambil kisahnya tapi si gadis tadi beria-ria tidak mahu. Akhirnya setelah dipujuk-pujuk dia rela. Saya mengajaknya berfikir secara positif sambil menceritakan satu lagi kisah orang susah yang pernah saya jejaki di daerah Muar, Johor kira-kira empat lima tahun yang lalu.
Tanpa saya sedar tulisan saya muatkan itu telah memberi satu kesan yang begitu besar pada seorang insan bernama Yahya yang terpaksa berkorban demi menjaga ibu tua yang uzur. Ketika saya melawat keluarga ini (dibawa oleh kakak ipar), kedua beranak ini dihalau keluar dari rumah sewa akibat tidak mampu membayar sewa. Atas bantuan ehsan saudara-mara dia berpindah ke sebuah rumah pasang siap yang tidak ada api dan air. Bayangkan bagaimana kehidupan kedua beranak itu nanti? Rumah di tengah kebun belantara tanpa api dan air? Ketika itu saya hanya menulis dan berharap agar ada insan-insan berhati mulia tersentuh hati untuk membantu nasib kedua beranak ini. Saya tidak berduit untuk bantu orang-orang seperti ini, hanya tulisan sahaja jadi medium untuk saya membantu mereka.
Selepas artikel itu disiarkan saya tidak menyangka sama sekali pihak TV3 menelefon kerana ingin menyiarkan kisah si anak muda berhati mulia tadi. Saya pun memberi nombor telefon kakak ipar. Sekali lagi kakak ipar saya mengiringi wartawan TV3 ke rumah Yahya. Masya-Allah! Hasilnya bantuan datang mencurah-curah buat dua beranak ini juga. Saya tumpang gembira apabila kakak ipar memberitahu kisah si Yahya. Rumah mereka duduki sudah dibaiki dan dinaik taraf agar lebih selesa.
Ramadan tiga tahun yang lalu, saat umat Islam bersiap sedia menyambut lebaran saya menerima panggilan telefon dari kakak ipar. “Shimah, kau tau tak. Tadi kak dapat panggilan dari seorang perempuan dari Kuala Lumpur. Dia dapat nombor telefon dari wartawan TV3 dulu tu. Kau ingat tak kisah si Yahya tu, dia minta akak carikan dia nak bagi duit bantuan. Akak beritahu mak si Yahya dah meninggal dunia. Lepas itu dia minta akak carikan orang lain. Kak kata dekat rumah kita ni ada seorang perempuan Kemboja yang agak susah hidupnya. Lepas itu dia minta carikan beberapa orang lain.
Akak teringat jugak aku ni orang susah jugak kan, sebab pendapatan suami pun kadang-kala tak tentu. Akhirnya dia pun tolong aku sekali. Tak sangka kita mencarikan orang susah, aku yang susah ini pun dibantu jugak.” Si kakak ipar bercerita panjang lebar sekali.
Terharu sungguh saya mendengar pengakuan kisah benar dari kakak ipar saya ini. Dan sama sekali saya tidak menyangka tulisan yang saya siarkan beberapa tahun yang lalu begitu besar sekali impaknya. Benar kata teman saya tadi, kadang-kala kita terlupa satu perkara kecil yang kita lakukan memberi impak maksima pada orang lain.
Ya Allah! Kau jadikanlah apa jua amalan yang ku lakukan ini sebagai amal pahala dan sebagai jihad di jalan-Mu. Hanya itu doa saya meminta diberi kekuatan oleh Allah untuk terus berjihad dengan mata pena.

February 18, 2009

Nur di hati NORA


Tenaga-tenaga yang terlibat dalam sesi fotografi Penghias Kulit Majalah Anis Mac 2009. Terima kasih atas sokongan kalian semua.

Pagi itu diri saya seakan tidak percaya menatap wajah Nora yang nampak begitu ayu bertudung litup. Datang dengan pembantu peribadinya, kehadiran Nora mengejutkan tenaga kerja Majalah Anis pagi itu. Ramah bersalam dan menegur sapa tenaga-tenaga kerja Majalah Anis sebelum meneruskan misi kami untuk sesi fotografi Cover Majalah ANIS Mac 2009 (kini berada di pasaran).
Menyorot perkembangan penyanyi wanita yang cukup terkenal dengan suaranya gemersik merdu dan telah menerima pelbagai anugerah di pentas hiburan, Nora tampil dengan cerita menarik berlaku dalam hidupnya. Ternyata tanda tanya itu mula bermula apabila Nora tampil dengan imej muslimah pada tanggal 26 Julai 2008. Satu keputusan bagi Nora diambil setelah berfikir semasak-masaknya akan pro dan kontra.
Selama setengah hari bersama Nora, sempat saya mengorek dan berkongsi sedikit rentetan diari hatinya tentang hijrah dirinya. Kagum saya mendengar kisah Nora yang bersungguh-sungguh untuk memperbaiki diri selepas tampil bertudung.
Saban malam akui Nora dia sanggup berguru dengan anak sendiri yang mahir mengaji al-Quran. Ketahui juga apa cabaran mendatang ditempuhi Nora selepas tampil dengan imej muslimah. Dan ketahui juga aktiviti Nora terkini yang turut sibuk menjaga kedua-dua ibu dan ibu mentua yang hilang penglihatan.
Sepatah bicaranya sebelum menyalami kami semua, "Memang Tuhan tetap bagi ujian tetapi apabila hati kita sudah redha dan yakin dengan Dia, insya-Allah apa jua masalah yang melanda kita mampu hadapi dengan tenang."

Untuk mengetahui kisah lanjut mengenai penghijrahan dan azam baru Nora dapatkan majalah Anis Mac 2009 di pasaran.

Sempena bulan Maulidurrasul yang bakal disambut nanti, dapatkan juga tip dan panduan dalam ruangan Fokus bertajuk, 'Kunci' mencintai dan dicintai Nabi SAW, Rasul junjungan pemimpin umat yang amat kita sanjungi.

Selamat Membaca dan Salam Maulidurrasul. Semoga kita menjadi umatnya yang sentiasa menjunjung kasih Ilahi dan mencintai baginda dalam segenap kehidupan kita. Amin...

February 14, 2009

Khalifah Kecil

“Umi, Maryam nak jadi penulis!”
Suara kecil anak bongsu saya menyentak hati saya pada suatu malam. Angin apa yang melanda si kecil ni, hari tu beria-ia nak jadi cikgu, sekarang nak jadi penulis pulak? Sambil meletakkan dagu di atas peha, dia menghulurkan buku catatannya. Tulisan tangannya cantik dan senang dibaca. Saya membaca satu persatu tulisannya.
Catatannya siap bertarikh.

6/2/2009:
“Aku lebih cinta Allah daripada cinta sesama manusia.
Aku tidak cinta manusia-manusia yang suka menipu manusia
Dan macam gedik dan berlagak dan tidak mahu berkawan dan tidak mahu mintak maaf.
Aku tidak suka orang-orang yang mengganggu manusia.
Saya mahu buat kerja rumah yang Ustazah dan ustaz bagi.
Aku sayang ustaz dan ustazah.”

Catatan bertarikh 7/2/2009:
Aku suka tinggal di bumi ini
Alhamdulillah. Seronok juge ye tinggal di alam sekitar ini.
Tapi dekat Palestinkan berperang tau
Kesiankan berperang di Palestin dan berperang di mana-mana sahaja
Tapi Malaysia aman sahaja.
Hem nak tau tak Israel dia nak ambil tempat di Gaza tau.
Aku tak suka orang-orang jahat tapi kita mesti tolong orang jahat yang sudah bertaubat.”

Catatan seterusnya pada tarikh yang sama:
7/2/2009:
“Aku suka membaca dan melukis
Aku suka duduk di rumah. Di rumah kan ada mainan lagi ada buku colour lagi boleh
main skuter dan layang-layang dan lagi main kasut roda Princess, best…
Hey boleh senaman main raket dan bola tangkis dengan Wani.
Hey tau tak Wani pun suka duduk rumah dia. Tapi dia suka main kasut roda Barbie tau. Tamat.”

Melihat satu persatu luahan hati si kecil yang baru berusia 7 tahun ini saya tertawa. Saya tertawa bukan kerana bahasa keanakannya tapi tertawa dengan diri sendiri. Sambil ketawa baru terperasan ada air jernih mengalir di kelopak mata. Saya terharu bukan sebab apa. Baru semalam cuma saya berpesan pada si anak kecil yang baru memasuki alam sekolah ini. “Maryam mulai hari ini Maryam mesti tulis dalam buku nota. Tulis apa yang Ustaz dan Ustazah pesan, sama ada ada kerja rumah atau tidak. Tulis jugak apa yang Maryam rasa nak tulis pada hari itu..."
Begitulah leteran panjang seorang ibu pada si anak yang hanya tahu hitam atau putih.
Namun begitulah jiwa anak-anak kita yang putih mulus dan menerima apa sahaja dari kita tanpa banyak soal. Dan malam itu wajah saya tersenyum melihat puteri saya ini sudah mula melahirkan potensi diri.
Semoga akan lahir seorang lagi 'rebung-rebung baru' untuk meneruskan perjuanganku ini. Ya Allah kau peliharalah putera puteri kami dan jadikan mereka khalifah-khalifah-Mu yang bakal menerangi dunia ini dengan kebaikan dan keamanan, doa tulus kupanjatkan tatkala saya menutup buku nota itu.

February 05, 2009

10 Minit Sahaja!


Pejam celik pejam celik, bulan Muharam sudah berlalu pergi. Kini Safar pula sebagai ganti. Terasa begitu cepat masa berlalu, bila direnung-renung semula begitu banyak kita membazirkan masa. Perkataan 'tak ada masa' selalu saja kita ucapkan sebagai alasan diri. Insaflah kamus hidup kita ini akan berakhir juga, sedar-sedar kita sudah semakin di penghujung usia. Tidak sempat kita sediakan bekalan secukupnya untuk mengadap-Nya.

Bagi orang-orang yang selalu berasa tidak ada waktu, saya kongsikan bersama sebuah catatan penulis bernama Abdul Malik al-Qassim dalam bukunya berjudul, Sepuluh Minit yang menentukan!:

"Waktu itu seperti harta. keduanya sama-sama harus ditamaki dan harus ekonomis dalam membelanjakan dan mengaturnya. Jika harta itu habis dihimpun, disimpan dan bahkan bisa dikembangkan, maka waktu adalah sebaliknya. Setiap detik dan setiap minit akan berlalu menjadi hilang dan tidak akan pernah kembali, sekalipun ditebus dengan seluruh kekayaan yang ada di dunia ini.
Jika waktu itu ditentukan batasnya, dan usia pun demikian, maka ia tidak bisa didahulukan dan juga tidak bisa ditangguhkan. Nilai sebuah waktu terletak pada bagaimana cara menggunakannya. Masing-masing kita berkewajipan menjaga dan memanfaatkan waktu sebaik mungkin, jangan sampai mengabaikannya, baik yang hanya sesaat mahupun lama."

Rasulullah SAW berpesan kepada kita tentang peri pentingnya waktu. Dalam hadis diriwayatkan dari Abu Bakrah disebutkan bahawa pernah ada seorang lelaki yang bertanya kepada Rasulullah SAW, "Ya Rasulullah, manusia seperti apa yang paling baik?" Beliau menjawab, "Orang yang panjang usia dan banyak amalnya." Dia bertanya lagi, "Lalu, manusia seperti apa yang paling buruk? Baginda menjawab, "Orang yang panjang usianya namun buruk amalnya." (Riwayat Muslim)

Jadi apa patut kita buat? Cubalah peruntukkan 10 minit dalam sehari secara tetap dan konsisten. Renung-renungkan andainya kita;
1. Apabila setiap hari kita bertasbih 100 kali, maka bermakna setahun kita akan bertasbih sebanyak 36,500 kali.
2. Apabila setiap hari kita membaca al-Quran selama 10 minit, maka kita akan khatam dalam masa 2 bulan sahaja!
3. Apabila kita membaca al-Quran sebanyak 5 mukasurat sehari, maka kita akan khatam al-Quran dalam masa 120 hari atau 4 bulan sahaja!
4. Apabila kita menghafal 1 ayat al-Quran, maka kita akan dapat menghafal al-Quran dalam masa 8 tahun!
Masya-Allah, selama ini tak terfikirpun untuk jadi seorang Hafiz atau Hafizah (Penghafaz al-Quran) tapi jika kita cuba berazam dan bulatkan tekad, cita-cita ini bukan suatu perkara mustahil.
Oleh itu katakan saja, "Aku boleh!", "Aku masih ada waktu!" Kerana tiada alasan bagi kita untuk berlengah-lengah dan bermain-main dengan waktu lagi. Kerana waktu itu hanya sebuah pinjaman sementara dari Dia yang Maha Esa. Cukup masa pinjaman waktu kita akan ditagih semula.

February 03, 2009

GARA-GARA 'GADIS MELAYU'

GARA-GARA ‘GADIS MELAYU’…

Gara-gara merisik khabar tentang Gadis Melayu, saya mengheret kaki ke sebuah majlis kenduri. Kenduri siapa? Kenduri Gadis Melayulah.
Gadis Melayu bernama Aida yang jadi juara pertandingan Gadis Melayu di TV9 baru-baru ini. Nak jadi cerita sebenarnya saya tak ada dalam rancangan pun nak pergi kenduri Gadis Melayu ni. Tapi ada cerita dalam cerita.
Ceritanya begini. Ahad yang lalu saya ke Rawang melawat emak saudara yang tinggal di Taman Mas berdekatan Bandar Country Home. Sejak Opah saya tinggal di situ selalulah saya menyinggah di situ, bertanya khabar tentang dia. Maklumlah orang tua nanti tak dijenguk merajuk pula. Kita esok pun macam tu lah gamaknya nanti bila dah tua esok…
Tengah seronok bersembang-sembang, tiba-tiba saja terpacul keluar dari mulut emak saudara saya itu dia ada undangan ke majlis kenduri kawan dia, anaknya menang pertandingan Gadis Melayu. Tiba-tiba saya pun teringat sama sms yang saya terima dari Gadis Melayu ni, maklumlah kita ni orang majalah kerjanya asyik cari calon-calon yang ada potensi jadi Penghias Wajah Anis.
Rupa-rupanya emak saudara saya itu kenal ‘bebeno’ ler dengan emak Gadis Melayu tu apalagi cucu-cucu dia pun mengaji dengan mak Gadis Melayu tu. Maka kami berdua yang asal tak ada rancangan nak pergi kenduri itu pun berkongsi rasa yang sama; teringin le nak tengok rupa Gadis Melayu tu. Walaupun dah tengok di kaca TV tentu tak sama tengok cara live kan?
Entah macam mana sebaik sampai saja di majlis kenduri tu (memang ramai sungguh hingga habis hidangan) saya terserempak dengan sahabat lama. Nak tahu siapa dia? Ish, ish, tak sangka betul bila merisik khabar rupa-rupanya sahabat lama saya itu punya talian darah dengan Gadis Melayu. Dia kata dia Tok Sedara pada Gadis Melayu tu. Apalagi panjanglah cerita saya dan keluarga Gadis Melayu ni. Maklumlah orang Kuala Kangsar jumpa orang Parit, suku-sakat sama negeri rupanya.
Dalam duk sembang-sembang tu pula, terpacul seorang lagi teman lama. Masya-Allah! Dunia ini kecil rupanya, pusing-pusing ke situ jugak. Teman lama saya ini pulak pula jadi teman setaman dengan emak Gadis Melayu ni. Memang riuhlah bila jumpa teman-teman lama. Kerana Gadis Melayu terjalin semula ikatan ukhwah yang sekian lama terlerai. Nak tahu siapa Tok Sedara dan teman lama saya tu tengoklah gambar-gambar ni? Dan nak tahu apa cerita Gadis Melayu, nantikan majalah Anis di pasaran.



Gambar atas: Jamaluddin Yoep Majlis, Tok Sedara Gadis Melayu bersama keluarga. Aida, Gadis Melayu TV9 bertudung kuning.

Gambar bawah: Sahabat lama, seperjuangan dalam dunia penulisan suatu ketika dahulu. Fatimah Omar bersama cucu keduanya, anak Syawana.

p/s: Maryam, anak bongsu saya berkata, dah ada Gadis Melayu, dia pulak nak jadi Gadis Anggun. Saya kata, tunggulah kalau ada pertandingan Gadis Anggun, bolehlah cuba masuk…

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...