March 02, 2015

Cinta Secangkir Kopi






Mutakhir ini, ada pelbagai jenama kopi di pasaran. Kopi Tongkat Ali, Kopi Radix antara jenama kopi popular berkonsepkan ‘3 in 1’ yang sempat diingati. Sungguh, tak terbayang dalam fikiran melihat kopi berubah wajah begitu sekali. 

Sebagai anak kampung, suatu ketika dahulu hanya melihat kopi dihasilkan oleh orang-orang kampung - dari usaha menanam, memetik, menjemur kemudian memanggang kopi dan akhir sekali kopi tersebut ditumbuk demi mendapatkan serbuknya. Apabila dibancuh, aduh... baunya cukup menambat sukma!

Kini, walau zaman sudah berubah dan kopi telah bertukar wajah, namun perisa utamanya iaitu serbuk kopi tetap menjadi ‘hard core’ dalam pembuatannya.  Biar apapun jenama yang bakal hadir, namun keistimewaan perisa utamanya tetap ‘maintain’ sampai bila-bila. 

Falsafah keunikan kopi ini boleh dikaitkan dengan kehidupan berumah tangga. Tanyalah pada mana-mana pasangan di dunia ini – pasti semuanya mengakui (hatta dalam diam) hidup berumah tangga tak seindah apa yang dibayangkan sewaktu alam perkenalan mahupun alam percintaan. 

Nyata, semakin jauh melangkah, semakin banyak liku-liku yang pernah ditempuhi.  Dan secara realiti, setiap era dan fasa perkahwinan tersebut punya takah-takah ujian tersendiri. Di sinilah kepercayaan, kesetiaan dan keserasian setiap pasangan akan teruji!  

Sumbu ANIS kali ini mengupas isu 3’K’ Resipi Bahagia iaitu bagaimana mencipta dan menyuburkan kepercayaan, kesetiaan dan keserasian dalam rumah tangga. Tidak dinafikan, cabaran dunia hari ini begitu rumit. Interaksi begitu mudah terjalin dan ia menjadi salah satu faktor kes-kes kecurangan rumah tangga. 

Perasaan syak wasangka dan macam-macam rasa lagi boleh menjadi racun yang menghancurkan kebahagiaan. Namun apakah tidak salah menaruh syak wasangka kepada pasangan sebagai langkah berjaga-jaga? Dan andai kata cinta dan kasih sayang dikhianati, apakah tindakan yang patut diambil?  
Insya-Allah, melalui temu bual Bicara Tokoh bersama dua orang tokoh pendakwah dan perunding motivasi iaitu Dr. Robiah K Hamzah dan Ustazah Asni Abu Mansor Al-Hafizah, pelbagai tip dirumuskan sebagai benteng diri menghadapi cabaran dalam rumah tangga dalam penuh gelora.

Secara kesimpulan empat tip di bawah elok diamalkan bagi membina dan memupuk 3K tersebut ialah:
1.      Renungkan makna perkahwinan itu sendiri yang diikat dengan kalimah Allah SWT.
2.      Suami isteri adalah pakaian antara satu sama lain.
3.      Setiap pasangan mesti berkorban membuang perkara yang menimbulkan ketidakselesaan pada pasangan.
4.      Insafi, hidup ini hanya sementara. 

Untuk mempertahankan rasa cinta, setiap pasangan haruslah membangunkan cinta abadi kepada Pemilik Cinta yang hakiki iaitu Allah Yang Maha Pencipta. Untuk mempertahankan kesetiaan dan kepercayaan tidak cukup hanya pada pasangan, tetapi pupuklah kesetiaan terhadap Allah SWT.    
Insya-Allah, usaha dan ikhtiar perlu diselarikan dengan doa dan harapan pada-Nya agar kita dapat melangkah sama-sama ke syurga idaman yang dijanjikan.  Amin. 

Selamat membaca. 

Dapatkan Anis edisi Mac 2015 yang menampil blogger Sepet sebagai penghias cover.

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...