October 21, 2015

Dari Kaca Mata ‘Insan Istimewa’


Saya sempat menemui Ummu Naufal atau nama sebenarnya Zahriah @ Nur Azura Mohd Faiz iaitu beberapa hari sebelum dia berangkat pulang ke Yanbu, Arab Saudi. Dia sempat meminta komen saya terhadap buku tulisannya, Balqis Di Mata Kami, Di Sisi-Nya. Sungguh... lidah saya ‘kelu’, tiada kata yang boleh menggambarkan perasaan sebenar!

“Bagi saya hanya insan terpilih sahaja yang boleh melalui ujian begini dan Allah Maha Mengetahui siapa di kalangan hamba-hamba-Nya yang layak memikulnya... .”
Dia hanya tersenyum mendengarnya. Namun di sebalik senyuman manisnya itu saya fahami beban yang ditanggung pasti berganda-ganda berbanding saya yang hanya mampu sebak dan ‘menangis’ menghayati bait-bait katanya dalam buku ini.

Bersama Ummu Naufal (tengah), Penulis buku Balqis. 

Menghayati kisah benar ibu bapa yang membesarkan anak-anak Cerebral Palsy pada bulan ini (dalam kolum Eksklusif) pandangan mata hati kita bagai disingkap untuk melihat kehadiran anak-anak syurga (anak-anak kelainan upaya) dari sisi yang lain. 

Sebenarnya, ramai lagi insan-insan istimewa yang dipilih Allah menerima dugaan ini. Masih ingat kisah Meliah Md Diah yang berusia 101 tahun yang pernah menjadi viral di laman sosial. Warga emas ini tetap tabah menguruskan anak lelaki bongsunya sehingga akhir hayat.   

“Tak rasa beban nak jaga dia (Abd Rahman yang berusia 63 tahun). Dari dulu lagi mandi, makan, pakai baju semua tok (Meliah) buat. Kalau boleh nak jaga dia sampai bila-bila. Sayang dekat dialah ... tak mau pi (pergi) mana-mana nak dok (duduk) dengan dia sajalah," katanya kepada Bernama yang melaporkan berita ini.    

Sebagai seorang ibu, beliau tidak pernah menyesali nasib yang menimpanya dalam menjaga anak yang tidak sempurna seperti orang lain, sebaliknya tetap bersyukur dengan kurniaan dan dugaan yang melanda. Namun, ibu ‘istimewa’ ini pergi jua menyahut panggilan Ilahi pada 7 Ogos lalu dengan wasiat agar kebajikan anaknya itu terus dipelihara.

Sungguh – jika kita berada di dalam situasi begini – bagaimana pula reaksi kita? Redha atau mempersoalkan takdir menimpa? ANIS bulan ini cukup bertuah kerana dapat menemu bual pendakwah bebas dan juga Pengurus Besar KUISCELL iaitu Ustaz Don Daniyal Don Biyajid.  Siapa menyangka beliau juga mempunyai pengalaman membesar bersama adik istimewa yang cacat pendengaran namun tetap cemerlang dalam akademik.

Pesannya, pada ibu bapa yang menerima anak kelainan upaya, jangan terlalu ‘fokus’ pada kelemahan si anak sehingga mengabaikan kelebihan-kelebihan lain yang ada pada si anak. Atas dasar itulah, rancangan 30 Minit Ustaz Don menyediakan khidmat jurubahasa isyarat bagi keperluan orang-orang istimewa mendalami agama. Hasilnya, jumlah penonton dari kalangan insan mreka semakin meningkat.

Ustaz Don Daniyal turut mengajak kita memandang anak-anak syurga ini dengan pandangan ilmu, kerana kedudukan istimewa mereka di sisi Allah. Ini kerana pada setiap penciptaan-Nya pasti terkandung rahsia yang ingin disampaikan. Insya-Allah, jika ini difahami maka tidak akan timbul lagi kisah-kisah golongan istimewa dipinggirkan dan disisihkan. Jadilah kita masyarakat yang saling mengasihi dan membahagiakan antara satu sama lain sejajar apa yang dituntut al-Quran dan Sunnah Nabi SAW. 


October 13, 2015

Catatan Dari Yanbu, Arab Saudi

Seminggu yang lalu, saya membuka laman Facebook. Apabila musim 'deadline' menjelang, saya hanya mampu membaca status rakan-rakan terkini sepintas lalu. Letih minta menatap aksara demi aksara membuatkan saya seringkali hilang 'mood' untuk menulis di laman sosial. Allahu Akbar, faktor usia barangkali. 

Tiba-tiba mata tertancap pada catatan rasa di Timeline Ummu Naufal. Respon beliau dari yang kejauhan iaitu di Yanbu, Arab Saudi amat menyentuh hati saya, malah hati tiba-tiba sebak dan mahu luruh air mata dibuatnya. 

Dan sebelum menyambung kembali rutin kerja saya menyemak dan menyelia artikel-artikel untuk isu November 2015 ini, saya menarik nafas panjang lalu mengaminkan doa tulus ikhlas yang dititipkan buat kami warga kerja Majalah Anis dan seluruh kakitangan Galeri Ilmu Sdn. Bhd. 

"Ya Allah, Kau jadikan ini sebagai saksi-saksi yang akan kami bawa ketika mana menghadap-Mu. Moga Kau jadikan ini sebagai amal yang ikhlas di sisi-Mu. Amin... ."

ANIS OKTOBER 2015 yang menampilkan kisah-kisah insan terpilih iaitu Ummu Naufal, Hassan Suyut, Afidah Ayob dan Anis Maya - bacalah dan hayatilah bagaimana mereka mencipta bahagia dalam membesarkan anak-anak syurga. 

 Alhamdulillah, akhirnya Majalah Anis keluaran Oktober 2015 ini sampai jua ke bumi Saudi. Saya membelek satu persatu helaian Majalah Anis ini. Keluaran bulan ini begitu sarat dengan kisah-kisah Anak Istimewa, Anak Syurga.

Saya yakin pihak Galeri Ilmu begitu 'committed' dalam membawa kesedaran perihal anak-anak ini dalam masyarakat kita. Malah enam  tahun yang lalu, melalui majalah Anis inilah saya mendapatkan buku 'Kembara Atiq Wazif 1: Satu Anugerah' lalu pengalaman mereka sekeluarga dijadikan panduan buat kami sekeluarga pula dalam mendapatkan rawatan Balqis hingga ke Amerika.

Kini siapa sangka, kisah Balqis pula dipaparkan di ruangan Eksklusif - menceritakan pengembaraan kami sekeluarga, juga kisah perkongsian pengalaman Anis Maya dan Afidah Ayob dalam membesarkan anak Cerebral Palsi di dalam keluarga mereka. Diharap agar ramai lagi ibu bapa di luar sana yang juga punya anak istimewa mendapat panduan dan motivasi diri yang luar biasa. Juga agar masyarakat bertambah prihatin dan mudah menyantuni serta memahami keperluan kehidupan yang berbeza yang dilalui oleh anak istimewa dan keluarga mereka.

Membaca Catatan Editor awal-awal lagi sudah membuatkan saya berair mata;
"Dia hanya tersenyum mendengarnya. Namun di sebalik senyuman manisnya itu saya fahami bebanan yang ditanggung pasti berganda-ganda berbanding saya yang hanya mampu sebak dan menangis menghayati bait-bait katanya dalam buku ini."

Benarlah kata-kata 'dari mata jatuh ke hati'. Tidak disangka mata yang melihat senyuman yang saya hulurkan ketika pertemuan saya bersama Editor Anis Puan Norhashimah, beberapa hari sebelum saya berangkat pulang ke Saudi, sampai ke lubuk hatinya. Dari senyuman itu beliau dapat membaca apa yang tersimpan rapi, yang sukar dinyatakan dengan kata-kata lalu cuma senyuman dapat dilemparkan sebagai pengubat jiwa. Sungguh tidak saya duga, ia tetap boleh dibaca. Maka catatan ringkas beliau di ruang ini sudah cukup membuatkan menitisnya air mata saya. Subhanallah.

Di ruang Dari Menara UniKL, Prof Kamil pula menulis dari hatinya;
"Akhirnya saya pasti Balqis, Aiman dan Atiq Wazif akan kembali ke syurga, insya-Allah dan saya doakan ibu bapa mereka bersama adik-beradik yang lain mengikut sama. Kami meyakini mereka akan menunggu kesemua mereka yang melayani beliau sebagai ujian Allah dengan senyuman dan ucap selamat seumpama mereka yang lain. Mudah-mudahan kami dapat memerhatikan saat-saat indah ini."

Lalu menitis-nitis lagi air mata ini selesai mengakhiri membaca perenggan terakhirnya.
Segala ilmu dan maklumat yang dikongsikan di dalam Majalah Anis ini dan segala yang diusahakan oleh pihak Galeri Ilmu Sdn. Bhd. untuk ummah ini, saya yakin sungguh besar ganjaran di sisi-Nya. Semoga setiap warga mereka dianugerahkan syurga-Nya di sana.

Ummu Naufal ~Dari Yanbu Kami Bercerita~

Akhir kata, sebelum mengundurkan diri, saya inign mengucapkan Salam Maal Hijrah 1437H buat semua pembaca blog ini. Sempena Maal Hijrah ini, marilah sama-sama kita berazam untuk berhijrah menuju Allah. 



Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...