September 17, 2009

Salam Aidilfitri


Hari ini saya sudah mula bercuti. Insya-Allah malam ini atau pagi Sabtu esok saya dan keluarga akan mula bergerak menyusur Lebuhraya Utara Selatan untuk menyambut Aidilfitri kali ini bersama keluarga saya di Ipoh, Perak.
Seminggu lamanya saya dan warga kerja Galeri Ilmu Sdn Bhd akan bercuti dan meraikan lebaran ini bersama keluarga dan sanak-saudara. Di kesempatan ini izinkan saya memohon kemaafan dari hujung rambut hingga kaki di atas segala salah silap, samada dilakukan dengan sengaja atau di bawah kuasa sedar kerana hakikatnya saya adalah manusia biasa yang tidak sunyi dari melakukan dosa.
Moga Madrasah Ramadan yang baru dilalui ini membasuh dan menjernihkan diri agar kembali pada fitrah yang dikehendaki Allah, Sang Maha Pencipta. Aidilfitri pula disambut dengan rasa syukur pada nikmat anugerah-Nya yang tidak terhingga dengan membaiki hubungan diri sesama manusia setelah hubungan dengan Allah dimantapkan dalam tarbiah Ramadan yang mulia. Semoga bertemu kembali dengan gerak kerja baru hasil tarbiah Ramadan yang berjaya membentuk diri agar kembali suci kepada fitrah. Amin...

Sebelum mengundur diri suka saya mengingatkan diri ini dan berkongsi bersama rakan-rakan semua tentang keberuntungan hidup apabila kita menyambung silaturahim:

1. Dimurahkan rezeki dan diberi kelapangan dalam mencari mencari rezeki:
Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. berkata: "Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:"Siapa yang mahu dilapangkan rezekinya dan di akhirkan ajalnya (dipanjangkan umurnya) maka hendaklah ia menyambung (tali) silaturahim."

2. Dipanjangkan umur dan mati dalam kebaikan:
Rasulullah SAW bersabda: "Sesiapa senang untuk dipanjangkan umurnya dan diluaskan rezekinya serta dihindarkan dari kematian yang buruk maka hendaklah ia bertakwa kepada Allah dan menyambung silaturahim." (Riwayat Ibnu Abdullah bin Ahmad, al-Bazzar dan al-Tabrani)

3. Dianugerahkan kekayaan harta:
Rasulullah SAW bersabda:"Belajarlah tentang nasab keturunan kamu sehingga kamu dapat menyambung silaturahim. kerana sesungguhnya silaturahim menjadi sebab (timbulnya) kecintaan terhadap keluarga (kerabat dekat), banyaknya harta dan bertambahnya usia." (Riwayat Imam Ahmad, Tirmidzi dan al-Hakim)

4. Mendapat kasih sayang:
Sabda Rasulullah SAW: "Sesiapa bertakwa kepada Tuhannya dan menyambung silaturahim, nescaya dipanjangkan umurnya, dibanyakkan rezekinya dan dicintai keluarganya."
(Riwayat Imam Bukhari)

5. Terhindar dari kesempitan hidup:
Sabda Rasulullah SAW: "Sesungguhnya ketaatan yang paling disegerakan pahalanya adalah silaturahim. Bahkan hingga suatu keluarga yang ahli maksiat pun, harta mereka bisa berkembang dan jumlah mereka bertambah banyak jika mereka saling bersilaturahim. Dan tidaklah ada suatu keluarga yang saling bersilaturahim kemudian mereka memerlukan (kesempitan keperluan hidup)."

6. Terbuka jalan syurga:
Dari Abu Ayub Ansori r.a bahawa orang bertanya kepada Nabi SAW: "Khabarkan kepada aku tentang satu amalan yang memasukkan aku ke dalam syurga." Seorang berkata, "Ada apa dia, ada apa dia?" Rasulullah SAW menjawab, "Apakah dia ada keperluan? Beribadahlah kamu kepada Allah, jangan mempersekutukan-Nya dengan suatu apa pun, dirikan solat, tunaikan zakat dan bersilaturahimlah." (Riwayat Bukhari)

Ini bermakna Nerakalah jawabnya bagi orang yang memutus silaturahim sepertimana disebut dalam hadis baginda, "Tidak masuk Syurga pemutus silaturahim." (Riwayat Imam Bukhari, Muslim, Abu Daud dan Tirmidzi dari Zubir Muth'sim r.a)

Tegasnya silaturahim sesama manusia ada kaitan langsung dengan hubungan kita sebagai hamba kepada Al-Khaliq iaitu Allah Rabbul Jalil. Menyambung silaturahim bererti kita menghubungkan diri dengan Allah, sebaliknya andai kita memutuskannya bererti kita bakal mendapat bahananya kerana itu bermakna terputusnya hubungan kita dengan Allah.
Sabda Rasulullah SAW, "Sesungguhnya rahim itu berasal dari ar-Rahman lalu Allah berfirman: "Siapa menyambungmu (rahim) maka Aku menyambungnya (orang yang menyambung silaturahim) dan siapa memutusmu (rahim) maka Aku memutusnya (orang yang memutuskan silaturahim)." (Riwayat Bukhari)

- Petikan dari Fokus Utama Majalah ANIS Oktober 2009 (kini sudah berada di pasaran).

September 12, 2009

Ayam Tangkap & Kopi Telungkup


Rumah Makan Aceh Rayeuk (Besar) menerima kedatangan Tim Media sebaik saja tiba di Banda Aceh.

Tim Media menikmati makan malam di Rumah Makan Harakat Saudara.

Semasa di Aceh, saya menimba satu pengalaman baru iaitu menangkap ayam. Ini mengingatkan kisah saya semasa kecil-kecil dahulu. Kerja-kerja menangkap ayam terutama menjelang bulan Ramadan dan Aidilfitri tidak lama lagi pasti diserah oleh Aruah Atuk pada kami cucu-cucunya. Maka apalagi saya dan abang-abang saya pasti berlari keliling rumah Atuk kami di Sayong, Kuala Kangsar semata-mata nak kejar ayam. Termengah-mengahlah dan semput nafaslah jugak tapi seronok! Zaman budak-budak apa yang tak seronok. Dan ketika saat bersimpuh menatap hidangan ayam tu lagilah seronok sebab kita yang menangkapnya. Begitulah secebis kenangan menangkap ayam yang masih segar diingatan dan sukar dikikiskan.

Penangan Ayam Tangkap
Di Aceh, kami disuruh tangkap ayam juga tapi tidaklah sampai semput nafas kerana kena berlari keliling kampung. Tangkap, tangkap jugak tapi tangkap daging ayam kampung dara di sebalik daun-daun kari dan beraneka daun herba lain. Ayam tangkap ini merupakan salah satu menu istimewa yang tidak perlu anda lepaskan andainya berkunjung ke Aceh kerana rasanya lain dari ayam goreng biasa. Pengalaman makan di Rumah Makan Aceh Reuyuk (Aceh Besar) dikelilingi sawah padi yang serba menghijau. Angin sawah menghembus begitu nyaman hingga tidak terasa tangan menambah nasi beberapa kali!
Pertama kalinya kami mengenali dan menikmati sajian istimewa Aceh iaitu ayam tangkap, ikan tangkap serta lauk-pauk Aceh yang tidak banyak beza dari segi rasa dan aromanya. Jus buah-buahannya pula begitu pekat sekali, teringat pula semasa di Makkah dulu kerana ketika pulang dari Masjidil Haram saya pasti singgah menikmati air buah yang betul-betul ori! Pengalaman serupa kami nikmati di sini tapi lebih pelbagai kerana ada macam-macam pilihan seperti jus avokado, jus terung belanda, jus jeruk (limau) dan jus semangka (tembikai).


Ayam Tangkap menu istimewa dihasilkan dari ayam dara yang diadun bumbu serta pelbagai daun.

Sajian Aceh tidak banyak bezanya dengan masakan Melayu. Yang pasti ada ialah sos kicap bercili dan emping Melinjo yang gurih (rangup).

Penangan Kopi Telungkup
Sepanjang di Meulaboh, setiap kali melalui Kedai Kopi Ulee Kareng, Herawati petugas Islamic Relief Indonesia (IRI)pasti akan berkata kepada saya, "Nanti sebelum pulang ke Banda Aceh, kita akan singgah di sini untuk merasai keenakan aroma kopi Ulee Kareng. Kak Shimah harus merasainya kerana ia lain dari kopi-kopi biasa..."
Namun hasrat yang tertanam di hati tidak juga kesampaian dek hambatan tugasan yang menguliti diri sepanjang dua hari di Meulaboh. Cuma petang terakhir tatkala Tim Media dibawa menghayati panorama senja di Pantai Batu Putih, Meulaboh kami ternampak papan tanda 'Kopi Telungkup' di sebuah Kedai Kopi.
Kami berhenti sejenak bagi merasai satu pengalaman baru. Benar kata orang, jauh perjalanan luas pengalaman. Setiap bangsa punya adat resam yang tersendiri, begitulah yang kami alami sepanjang berkelana di bumi Aceh yang dilingkungi pelbagai kaum, adat dan budaya.

Meraih pengalaman baru menghirup kopi telungkup berlatar panorama senja di Pantai Batu Putih, Meulaboh.
Kopi Telungkup ini dihidang secara terbalik. Nak minum ada kaedah tersendiri dan kalau tak pandai memang akan gagal seperti saya. (Sebab tu saya beralih pada minum air kelapa pula). Caranya tiup straw dengan kuat. Udara yang terbentuk dari straw tadi akan menolak air kopi dari cawan dan air kopi akan melimpah keluar sedikit demi sedikit ke dalam piring. Selepas itu anda bolehlah menghirup air kopi tu perlahan-lahan. Memang menguji kesabaran!
Penangan terkena Kopi Telungkup, malam terakhir di Banda Aceh, Tim Media berusaha untuk mendapatkan Kopi Ulee Kareng seperti yang disaran oleh Hera. Oleh kerana banyak kedai yang sudah ditutup, kami menerjah sebuah Kedai Kopi yang padat dikunjungi warga Aceh.

Tim Media dan petugas IRI diraikan jamuan makan tengahari di rumah Pak Keuchik (ketua kampung) Suak Pandan.

Malam di Aceh memang cukup meriah, ia dibuka semula selepas solat Maghrib. Sepanjang jalan di Banda Aceh kami melihat banyak warung-warung kecil menjual nasi goreng bebek (itik). Situasi yang terjadi hasil keamanan berkat rahmat di sebalik kejadian tsunami apabila GAM dan TNI mengadakan perjanjian perdamaian. Ini diakui oleh kebanyakan penduduk Aceh. "Bu, kalau dahulu malam-malam begini semua kedai akan tutup. Waktu begini kami enggak bisa keluar lagi kerana tembak-menembak boleh saja berlaku. Jika di bandar suasana tegang agak kurang berlaku tetapi di kampung-kampung selalu berlaku," ujar Hidayat, pemuda Aceh yang rela berkhidmat sebagai sukarelawan Islamic Relief Indonesia. Dialah Pak Supir kami selain Pak Azwar yang sabar membawa saya dan teman-teman media berkelana jauh ke Meulaboh dan Calang.
Sambil menunggu tuan kedai menimbang kopi, kami sempat lagi menikmati secawan kopi Ulee Kareng bersama Emping Melinjo yang gurih dari Pidie. (Menurut teman saya emping Melinjo dari Aceh cukup rangup dan lain rasanya dari tanahair atau di mana-mana daerah di Indonesia). Alhamdulillah Kopi Ulee Kareng yang dikatakan cukup istimewa ini berjaya kami dapatkan dan dibawa pulang sebagai ole-oleh buat teman-teman di tanahair.
Nanggroe Aceh Darussalam sesungguhnya kaya dengan latar sejarah yang hebat, pantai indah yang memukau pandangan, masyakarat peramah yang dilingkungi adat budaya masyarakat serumpun dan tidak banyak bezanya dengan suasana di tanahair. Semua kelebihan yang dimiliki bumi Aceh ditambah pula dengan sajian makanan yang enak dan unik. Ini semua boleh dijadikan pemangkin bagi menggerakkan aktiviti pelancongan yang cukup menarik.

Kenangan di puncak Gunung Kute, (dalam perjalanan balik dari Calang ke Banda Aceh)kami sempat singgah minum sambil menikmati panorama cantik Lautan Hindi yang terbentang luas di sepanjang Pantai Barat Aceh.

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...