June 05, 2015

'Hati’ Kita vs ‘Hati’ Mereka


Seorang gadis bersimpuh di satu sudut dengan penuh anggun. Di wajahnya terpancar seribu resah. Persalinan indah yang membalut tubuh tidak dapat merawat gundah gulana di hati – dalam saat menanti detik-detik bersejarah diri bakal diijabkabulkan. 

Di sudut yang lain pula si jejaka yang bakal bergelar suami, juga sedang ‘berperang’ hebat dengan debar rasa yang tidak ketahuan. Jika digenggam jari-jemarinya, seram sejuk boleh dirasai.

Demikian pengalaman hebat yang boleh dikatakan dialami setiap insan yang pernah melangkah ke gerbang perkahwinan. Ia satu perasaan yang sukar diterjemahkan dengan kata-kata. Peralihan satu fasa baru dalam hidup di mana air mata boleh menitis dan jatuh berderai walaupun ditahan-tahan. 

Ia juga satu fasa yang disambut penuh syukur apabila masing-masing selamat bergelar suami dan isteri. Kelegaan membayangkan betapa ‘peritnya’ persiapan yang telah diatur begitu rapi. Berbulan-bulan, bahkan mungkin bertahun-tahun untuk bersama dengan orang yang dicintai sepenuh hati.  

****** 

Bagaimana pula dengan perasaan kita di saat menanti Ramadan yang bakal menjelang? Apakah perasaan teruja kita juga sebegitu rupa? Bagaimana pula cara kita menyambut ‘ganjaran’ istimewa yang dijanjikan Allah dengan pahala berlipat kali ganda? Apakah  keghairahan kita menyambut ‘tetamu agung’ ini semakin meningkat dari tahun ke tahun? Persoalan-persoalan inilah yang mahu kita tanyakan pada hati.

Justeru, ANIS kali ini mahu mengajak diri kami dan juga  semua pembaca untuk muhasabah diri. Semaklah ‘riak’ hati kita dalam menanti detik-detik Ramadan Karim. Semakin dekat Ramadan menjelang, adakah semakin hebat jiwa bergelodak?  

Pada bulan ini, Ustaz Muhadir Hj Joll akan memberi kupasan dan pencerahan yang terperinci bagaimana persiapan diri para Sahabat dan Salafusoleh dalam menyambut bulan yang penuh barakah ini.

Antaranya, beliau menulis, “Sejak enam bulan Ramadan, mereka telah berdoa supaya bertemu dengan Ramadan dan diberi kesihatan dan kesempatan beramal di dalamnya, dan enam bulan bermula selepas Ramadan, mereka berdoa supaya diterima amal kebaikan yang dilakukan di bulan Ramadan.”

*******

Allahu Akbar, ini baru satu kisah. Banyak lagi kisah-kisah menarik para Sahabat dan Salafussoleh yang dikongsikan dalam lembaran bulan ini. Kesimpulannya, hanya orang-orang yang tahu hakikat Ramadan, akan girang gembira menanti kedatangannya, menangisi pemergiannya jua merindu ketiadaannya. Menelusuri sirah mereka, terasa betapa jauhnya hati kita dan hati mereka. 

Namun, untuk mendapatkan hati seperti mereka, kita perlulah mujahadah. Tanpa mujahadah, kita tidak akan berjaya mendidik nafsu yang mana sifatnya suka bermalas-malas untuk berbuat kebaikan, tetapi teruja dan seronok untuk berbuat kejahatan.
 

Maka, Ramadanlah satu-satunya bulan yang akan menyucikan kembali jiwa kita agar kembali ‘bercahaya’ dan bersinar bak hati orang-orang yang soleh. Ahlan wa sahlan ya Ramadan.    

Norhashimah Abd Rahman - Catatan Editor Anis Jun 2015

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...