July 06, 2017

Apabila Penulis Koma

Beijing yang diselimuti musim beku. Foto arca di hadapan Stadium Olimpik Beijing yang saya rakam pada Disember 2012.

 Selepas Majalah Anis direhatkan dahulu, saya menerima beberapa mesej WhatsApp daripada beberapa penulis yang mengatakan kerinduan menerima amaran saya setiap bulan.

Haha... mahu ketawa saya membaca pengakuan mereka. 
"Wah, rindukan mesej garang saya ke?" Balas saya semula. 

Sebagai Editor yang diamanahkan mengemudi bahtera pelayaran Majalah Anis setiap bulan, itulah rutin saya iaitu mengejutkan para penulis agar tidak leka. Mengingat-ingatkan mereka agar sentiasa alert (peka) dengan dateline penghantaran artikel setiap bulan. Fitrah setiap insan itu memang sentiasa lupa, jadi kitalah yang perlu mengingatkan. 

Apa itu dateline?

“Dateline adalah 'hantu' yang mengejar si penulis. Bila seorang penulis tersasar dari garisan dateline tersebut dan tidak menghantar karyanya setiap bulan, dikira si penulis itu sudah koma dari alam penulisan. Haha...kelakarkan tapi itulah realitinya!”

Mula-mula sebulan berasa tidak apa, lama kelamaan apabila dibiarkan ia membuahkan satu habit (tabiat) yang tidak baik iaitu rasa malas untuk kembali menulis. Tulisan pun jadi tumpul ibarat pisau yang dibiarkan berkarat kerana tidak berasah. 

Justeru, sesibuk mana pun jadual seorang penulis itu usah biarkan dirimu koma selalu. Koma sikit sikit itu biasalah tapi jangan dibiasakan. Takut tak bangun-bangun langsung. Adeh... terus jadi arwah. Editor pun sudah jemu hendak meminta kerana asyik tidak mendapat bahan yang dinantikan, seolah-olah menunggu buah yang takkan gugur!

Visi & misi yang jelas akan mengejutkan si penulis dari koma. Ciptakan BIG WHY atau asbab-asbab lain untuk mendorong anda agar terus konsisten menulis.   

No comments:

Wanita - Permata Yang Tidak Ternilai

Ada satu peristiwa cukup menjentik hati saya ketika berpeluang ke Beijing hujung tahun 2012. Hari terakhir di sana, Allah izinkan saya dan ...