December 31, 2014

Selamat Datang 2015!



Assalamualaikum wrt dan salam sejahtera. 
 
Anak-anak perempuan sememangnya menggemari kisah-kisah sang puteri. Cinderella, Snow White, Rapunzel antara contohnya. Malah, alam Melayu juga punya kisah-kisah menarik begini. Masih terbayang-bayang kesedihan hati membaca kisah Bawang Putih Bawang Merah, juga si Melor dan Tanggang yang menjadi anak yatim piatu apabila ibu mereka ditelan batu belah batu bertangkup.
Bagaikan suatu kebetulan - semua kisah-kisah ini berputar pada permulaan kisah tragis dan sedih belaka. Anak tiri yang diseksa dan bernasib malang namun takdir hidup mereka berubah seratus peratus apabila dikahwini anak raja. Tidak dinafikan kisah-kisah begini ada pengajaran dan nilai murninya. Anak-anak kita dididik agar tidak bersikap sombong dan angkuh serta menganiaya orang lain. Di samping itu, kesusahan dan dan kesulitan seorang insan itu pasti diganjari dengan kemudahan dan kesenangan di kemudian hari, insya-Allah.

Agak saya kisah-kisah ‘happy ending’ – membina bahagia dengan bertemu cinta sejati kemudian hidup senang-lenang dan kaya raya - menjadi faktor  ia menjadi kegemaran ramai hatta sehingga ke hari ini. Namun bagaimana pula agaknya jika kisah-kisah ‘sad ending’ seperti si puteri yang asalnya kaya raya tetapi sanggup berkorban apa sahaja untuk cinta sejati (true love) yang ditemui?  
SUMBU ANIS bulan ini akan mengangkat tema cinta luhur antara Sayidatina Siti Khadijah r.a. dengan Nabi Muhammad SAW. Cinta Khadijah bukan cinta biasa-biasa kerana berpaksikan keimanan yang mutlak terhadap Allah SWT. Maka tidak hairanlah Nabi SAW tetap menyanjungi dirinya biarpun dia sudah tiada.
Itulah salah satu keunggulan ‘first lady’ di hati Baginda SAW yang mekar dan mengharum jasanya dalam dunia Islam. Khadijah r.a. - bukan saja wanita pertama memeluk Islam tetapi keindahan peribadinya yang bukan saja rupawan tetapi hartawan dan dermawan. 
Keberadaannya di sisi Baginda SAW umpama perisai yang setia - membelai, memujuk, mendorong malah berkorban segala apa yang dia miliki demi melihat sinar Islam tegak di muka bumi. Moga-moga dalam visi dan azam menjadi ‘supermom’ yang serba boleh di era milenium ini, nama Ummahatul Mukminin ini menjadi contoh teladan di ranking pertama!

Selamat Datang 2015
Jendela 2015 kini semakin terbuka. Tahun ini bermakna ANIS memasuki ambang ke-18 tahun dalam dunia penerbitan tanah air. Bermula dengan niat untuk mengajak para wanita menghayati peranan sebenar tugas seorang isteri dan ibu dalam mencorak keluarga bahagia, sokongan yang kami terima daripada para pembaca dan seluruh masyarakat tidak berbelah bahagi. 
Insya-Allah, Team ANIS akan sama-sama berusaha untuk sentiasa meng’upgrade’ ANIS agar bertambah mantap dan berkualiti dari semasa ke semasa. Mulai isu Januari 2015 ini terdapat 15 kolum baharu diperkenalkan dengan barisan panelis dari pelbagai lapangan. Antara kolum-kolumnya ialah :
Ragam Anak Muda, 
Mahmudah vs Mazmumah, 
Aksara Hati, Kamus Taharah, 
Tarbiyatul Aulad, 
Inspirasi Asmaul Husna, 
Biar Berbekas, 
Dari Menara UniKL
Bijak Zakat, Ma Ma’na, 
Wanita & Hadis, 
Akidah Mukmin, 
Ya Badratin dan  
Zikir Harian. 

Selamat membaca. Kami mendoakan agar mudah-mudahan ilmu, iman dan takwa kita akan bertambah mantap seiring meniti perjalanan menuju destinasi abadi. Amin.  

Jangan lupa dapatkan Anis Januari 2015 yang berwajah baharu.

No comments:

Keunikan Rumoh Aceh

Rumoh Aceh ini adalah rumah adat bagi masyarakat Aceh. Lokasi Rumoh Aceh ini ialah di dalam pekarangan Muzium Nasional Aceh. Rumoh Aceh in...